Selasa, 22 Maret 2011

cerita seks melayu dan gambar bogel

Aku merupakan seorang guru komputer di sebuah kedai komputer di Perlis. Dah empat bulan bekerja di situ. Boleh kira aku ni expertlah dalam kerja mengajar komputer dan membaiki komputer ni. Kedai ni selalunya banyak student pada hari Sabtu dan Ahad tapi pada hari itu hari Selasa, student tak banyak. Cuma seorang dua saja dalam jadual. Jam dah menunjukkan pukul 9 pagi. Aku mengeluh kerana budak Liza ni tak datang-datang lagi. Kalau kau orang nak tahu si Liza ni dulu junior aku masa aku kat Sekolah. Masa tu aku Tingkatan 5, dia pula Tingkatan 3. Aku dah boring sangat dah menunggu. Kalau ikut hati aku nak tutup saja kedai. Dan tak semena-mena dia muncul. Fuh lega rasanya sebab dia dah datang. Kelas yang satu lagi pukul 3. Tak sangka pula hari ni dia nampak lawa dengan pakai skirt labuh warna biru muda dan baju body shirt. Boleh jatuh jantung. Body dia pun 34-24-36. Aku terus suruh dia duduk kat komputer dan aku pun suruh dia membuat latihan yang ada dalam buku. Sambil mengajar aku sempat menjeling ke arah buah dadanya. Mentang-mentang pakai baju ketat, buah dada pula besar dan aku pun berangan macam manalah rupa buah dadanya kalau tanpa baju. Dia bertanya macam mana nak buat kerja dan aku pun pergi ke belakang dia sambil membongkok. Tangan kanan aku pula, aku letakkan ke atas tangannya yang berada di tetikus. Wah lembut dan gebu kulit dia. Sambil mengajar aku mengusap-ngusap tanganya sambil bertanya, "Tak boring ke belajar hari ni?". Dia kata, "Boring juga tapi nak buat apa lagi selain dari belajar?". Aku pun apa lagi. Ada can ni. "Kejap ya… Liza", aku kata. Lalu pun pergi ke pintu kedai dan menguncinya. Aku datang padanya dan aku kata, "Apa kata kita layan CD?". Dia tanya, "CD apa? Kalau cerita sedih, tak naklah". "Eeh cerita best ni". Aku kata kita tengok kat komputer belakanglah. Dia kata o.k. Aku pun pasanglah CD tu kat komputer dan dia terpegun dan bertanya mana aku dapat. Aku kata adalah. Kami pun duduk rapat-rapat dan aku cuba memegang tangannya. Dia tak kisah dan aku pun terus merayap dari pangkal tangan ke atas tangan dan aku pun menarik bahunya ke bahu aku. Wow aku rasa panas badannya yang bercampur dengan bau minyak wanginya. Tangan kanan aku pun merayap dari bawah dan ke arah buah dadanya dan aku pun mengusap-ngusap buah dadanya yang semakin tegang. Aku bisik padanya, "Liza… dari dulu lagi abang nak kata pada Liza yang abang sememangnya suka dan amat mencintai Liza". Dia pun menoleh ke arah aku dah terus mata kami pun bertentang. Pucuk di cita ulam mendatang. "Liza pun begitu juga… bang". Tangan aku terus merayap ke dalam bajunya dan memegang buah dadanya yang besar. Tangan ku yang satu lagi terus menjalar ke arah pehanya dan meraba-raba. Aku pun mengajak dia duduk kat sofa. Dia mengikut saja. Di sofa kami semakin syok dan kami bercium dari mengigit bibir ke menghisap lidah. Wow… pandai juga budak ni. Aku buka baju dia dan aku pun nampak colinya yang berwarna hitam. Aku memegang tangannya dan meletakkan ke atas peha aku dan aku menyuruhnya memegang batang aku yang setengah tegang. Sambil mulut ku berubah dari leher ke buah dadanya yang dah tak ada coli. Bila masa aku buka colinya pun, aku tak sedar. Aku menjilat-jilat dan menggomol teteknya. Dia mengerang. Tangan ku terus merayap ke barang sulit Liza. Aku korek dengan jari. Dia mengerang. Aku terus buka baju aku dan seluar dan masa tu aku lihat si Liza dah mengangkang dan tangan dia pula yang sedang mengorek buritnya. Aku buka kain dia serta seluar dalamnya. Aku jilat sekitar bibir buritnya. Semakin kuat dia mengerang. Aku gigit manja kelentitnya. Kemudian aku pun terus mengetuk buritnya dengan batang zakar aku dan aku cuba jolok batang aku ke dalam. Ketat lagi. Aku menolak kangkangnya agar lebih luas dan terus aku jolok. Dia mengerang kesakitan. Perlahan-lahan aku jolok tarik dan jolok tarik kemudian semakin laju. "Mmmmm sedap bang… mmmm… lagi bang". Nafas Liza turun naik. Tangan aku meramas-ramas teteknya. Aku henjut kuat-kuat. Panas betul burit Liza ni. Lama aku peram batang aku kat buritnya sebab aku rasa macam dah nak keluar. Tiba-tiba Liza berkata, "Bang… Liza nak try hisap abang punya boleh?". Aku pun terus tarik keluar batang aku dari buritnya. Dia terus memegang dan mengulum batang aku. Best betul dia hisap. 15 minit kemudian aku menruskan proses henjutan tadi. Aku lihat Liza dah dua kali klimak. Aku pun terus henjut dan henjut sehingga aku pun terpancut. Nasib baik sempat tarik keluar. Liza tersenyum puas. Semenjak hari itu kami sentiasa keluar bersama dan berasmara bersama bila tak ada orang kat kedai atau rumah dia tetapi jarang sekali aku bawa dia ke rumah



----------+++
cerita seks melayu           
     cerita seks dewasa sedarah terbaru               
     cerita seks               
     cerita dewasa cerita seks panas terbaru               
     cerita seks dewasa terbaru 2              
    cerita seru dewasa seks sedarah               
     cerita seks dengan istri teman                  cerita seks indonesia               
     cerita dewasa cerita seks cerita sex               
     cerita seks terbaru tante girang dan abg
  
foto telanjang  
    foto bugil  
wanita telanjang  
      
melayu telanjang  
artis melayu telanjang
melayu bogel  
foto bugil indonesia  
foto sarah azhari dan rama azhari telanjang  
artis malaysia telanjan1
indonsia telanjang bugil  

hindi blue film telanjang  
  
abbey clancy telanjang  
  
maya arin telanjang  
    ella telanjang
foto bugil telanjang indonesia  
nora danish telanjang  
photo telanjang model indonesia      
model telanjang bugil indonesia  
telanjang artis india  
foto telanjang dada derby romero  
foto bugil telanjang indo      
bini telanjang      
student telanjang  
brunei telanjang  
diana danielle telanjang  
fottelanjang wordpress      
dude harlino telanjang dada  
zarina ann julie telanjang  
  
gambar justin bieber telanjang  
  
pns telanjang di kantor  
  
zarina an julie telanjang  

jue aziz telanjang  
  
i foto2 telanjang