Senin, 23 Mei 2011

cerita seks di lengkapi gambar bogel melayu

Ketiadaan Hamzah kerana urusan penting................. aku mengambil tugasnya dengan membawa Liza bersiar-siar dengan kami. Aku sudah tempahkan sebuah bilik hotel yang sederhana besar cukup untuk empat orang............... hanya ada satu katil yang besar. Aku bawa Nadia dan Liza pergi berehat di Hotel tersebut.................. sambil menyedut udara nyaman. Aku memeluk Nadia dan mencium bibirnya dengan lembut.......... sambil diperhatikan oleh Liza............. ia kelihatan tergamam............. melihat aku dan Nadia berkuluman lidah. Aku merebahkan Nadia diatas tilam empuk.................... dan aku menelanjangkannya sekali gus saja. Liza melabuhkan ponggongnya di tilam empuk................... sambil memerhati perlakuan kami berdua. Kukulum mulut Nadia sambil kumeramas-ramaskan gunung pejalnya yang kecil............. ku jilat putingnya berulang kali, tanganku meramas-ramas buah dadanya. Aku yakin mereka sungguh tak terduga sama sekali permainanku dengan mereka berdua....................... aku mengambil tempat disebelah Liza.............. aku rapatkan diriku dan bersentuhan peha kami berdua.............. aku memeluk dan mencium Liza. Pandangan mereka bertembung............ mereka................ mereka ketawa geli hati. Pipi Liza kucubit mesra........... tanpa memperdulikan Liza............. aku memeluk Nadia. Aku terlentangkan Nadia semula, sambil bibirku mengulum bibirnya. Jemari tanganku meramas buah dadanya........... Nadia cuba meronta-ronta kecil.............. mungkin malu pada Liza yang duduk dihadapannya. Liza tunduk malu............ aku kembali membuat serangan bertubi-tubi............... Nadia mengeliat keseronokkan. "AAaaahhhhhhh............bbaanngggggggg................ssseeddaapppp bbbbaangggg........" renggek Nadia manja. Aku semakin ganas membaham Nadia................. kujilat seluruh badannya dan lidahku berhenti di alurnya yang masih sempit. Kumainkan lidahku di batu permatanya................ sambil jari antuku masukan kedalam cicapnya........... ia mengeluh keenakan. Lehernya kusedut perlahan-lahan, sambil mengulum bibirnya............dengan ciuman yang begitu ghairah. Kerana seronok............ Nadia sudah hilang malunya pada Liza.......... membuka mulutnya tanpa kupinta........... kami bergilir mengulum lidah masing-masing. Aku terasa tangan Nadia cuba membuka seluarku............. aku membantu membukanya............ Liza berdebar menonton perlakuan kami............... biarpun begitu Liza sedia menonton perlawanan tanpa pengadil. Aku tak peduli itu semua.......... yang penting bagi ialah kenikmatan dan kepuasan. Aku meramas-ramas buah dada Nadia........... sambil mulutku menjilat-jilat puting susunya yang nampak tegang. Nadia memegang batang zakarku yang besar lagi panjang sambil meramas-ramas dengan penuh nafsu. Lidahku menjilat semahu-mahunya cicap Nadia............. dia merengek kegelian................ terangsang. Lama aku menjilat cicapnya............. aku menukar posisi yang menyeronokan bagi diriku. Aku terlentang dan merebahkan diriku ke bantal............ batangku menegak.......... nampak megah kerana ia besar dan panjang. Suaranya manja......... sambil ku menoleh kemuka Liza, dari tadi merenong batang zakarku. Aku memaut leher Nadia mengadap batangku.............. terus menyuakan batangku ke dalam mulutnya......... wajahnya berkerut, mulutnya tidak dapat menerima batangku yang besar lagi panjang. Aku terus menekan batangku masuk kemulutnya.......... Nadia mula mengulum zakar dan menjilatnya.......... dengan kedua belah tangannya memegang batangku........... sambil aku menyorong tarik batangku ke dalam mulutnya. Reaksi Liza nampak gelisah................ matanya kuyu dan masih melekat dibatangku yang di hisap oleh Nadia. "Liza............mari sini, aku memanggilnya..." dia terperanjat. Aku mengerakan badanku mendekatinya................ sambil mulutku mengulum bibirnya dengan lembut. Jemari tanganku meramas buah dadanya......... sementara Nadia masih mengulum dan menjilat batangku. Aku merebahkan tubuh Liza kebadanku, Liza hanya diam saja biarpun aku meramas-ramas gunung susunya. Nadia masih enak mengulum batangku............ bahkan semakin laju. Aku menjilat leher Liza............. dia tak keruan. Kedua tanganku meramas-ramas buah dadanya yang montok, sambil mulutku mengulum putingnya.Buah dada Liza yang kecil dan tajam sudah menegang..... aku terus membuka T-Shirtnya, colinya serta skirt dan seluar dalamnya sekali. Jemari tanganku mengusap ponggong Liza yang padat........ aku merapatkan mulutku dan menjilat bibirnya dengan rakus sekali.......... nafasnya mendesah desah tak keruan. Aku bangun sambil Nadia masih menghisap batangku........... aku baringkan Liza yang tak ada seurat benang pun di tubuhnya. Aku membaringkan Nadia........... membuka kelangkangnya luas-luas, mungkin kerana masih malu.......... ia memejamkam kedua belah matanya. Aku meramas-ramas buah dadanya. Nadia semakin ghairah.............. batang zakarku menyelinap masuk kedalam cicapnya yang sempit. Aku benamkan terus hingga kedasarnya. Nadia menjadi semakin rakus........ ponggongnya digoyangkan mengikut rentak dayunganku. Liza menonton dengan pandangan mata yang cukup gairah. Aku terus berdayung dan berdayung dengan laju............... sambil Nadia meronta menjerit kesedapan dan kelazatan. Batang aku masih bekerja menyorong tarik zakarku ke dalam cicapnya......... setiap kali hentakan yang aku buat Nadia akan menjerit kepuasan "AAAaaauuuwwww.....". Hampir 1 1/2 jam aku berdayung............ Nadia mencapai klimaksnya. Aku membenamkan batang zakarku hingga kelubuk cicapnya.......... senjataku memuntahkan air maniku ke dalam cicap Nadia......... kedua belah kakinya mengejang. Aku mencabut batang zakarku yang masih menegang.............. ku membuat serangan kepada Liza pula. Anak gadis ini sudah tak tertahan lagi............. desakan nafsu nalurinya begitu kuat............. kedua belah gunungnya ku ramas dan ku hisap putingnya. Kawahannya sudah di limpahi air pekat............... Aku memegang kepala zakarku........... aku benamkan ke alur cicapnya yang masih sempit. Aku menekan dengan ganasnya zakarku.......... hingga terangkat tubuh Liza. Liza terpejam mata menahan kepedihan.......... nafas Liza makin sesak. Aku mula bergerak dan menolak batangku sampai ke liang cicapnya, tarik semula keatas...... aku membenamkan semula................ sementara mengucup bibir Liza dan meramas buah dada Liza............. Dengan dua pelakon yang sedang mengomol Liza........... aku sedanag berdayung di cicapnya, manakala Nadia membuat serangan di tenguk,mulut dan meramas-ramas buah dada Liza............. tiga serangan serentak............ aku membenamkan zakarku hingga kemulut rahimnya. "AAAAArrrrrrrgggghhhh...........SSSeeeeddaaapppnnyyaaaaa........bbbaanngggg........." sahut Liza perlahan. Liza merangkul tubuhku dengan kemas............. aku terus menyorong tarik batang zakarku ke dalam cicapnya........... Akhirnya aku membenamkan batangku ke dalam cicap Liza. Aku memuntahkan air maniku sebanyak-banyaknya.......... matanya terpejam rapat........... Liza terkulai layu. Kami sama-sama keletihan setelah bertarung hampir begitu lama............ Sebelum pulang aku meratah lagi tubuh mereka sebeberapa banyak yang aku termampu..........