Selasa, 12 April 2011

cerita sek melayu dengan amoy china

Pagi tadi, awal-awal lagi Sidek keluar pergi bertugas. Kali ini perginya agak lama, mungkin sebulan dua. Halimah berlagak sedih disaat pemergian suaminya, sedangkan dihatinya bersorak kegirangan. Setelah pemergian Sidek, Halimah terus ke bilik air, mandi membersihkan diri. Sisa air mani Sidek yang masih pekat di celah punggungnya dibersihkan. Begitu juga kesan air mani Sidek yang kering dan melekat di perutnya yang buncit itu.
Selesai mandi, Halimah terus ke biliknya. Rambutnya dikeringkan menggunakan tuala. Seluruh tubuhnya di lap hingga kering. Tangannya membuka almari pakaian, memilih pakaian apa yang hendak dipakai hari itu. Kain batik merah dipilihnya. Tanpa memakai seluar dalam, dia terus menyarungkan kain batik di tubuhnya. Lilitan di pinggang diikat kemas. Kemudian dia memilih baju apa yang hendak dipadankan. Matanya tertarik dengan baju t-shirt kuning cair yang terlipat kemas. Terus dicapainya dan dibelek-belek. Nampak kecil baju itu, pasti ianya akan sendat di tubuhnya. Malah, agak singkat. Pasti tundun dan perutnya yang buncit itu jelas kelihatan. Halimah terus memakai coli berwarna hitam dan disarungkan baju t-shirt itu ke tubuhnya. Tubuhnya ibarat sarung nangka yang sendat dibalut baju t-shirt kuning cair yang ketat dan singkat. Seluruh lengkuk dan bonjolan di tubuhnya jelas kelihatan. Dia kelihatan seksi berpakaian sebegitu. Meskipun tubuhnya tidak ramping lagi seperti diusia muda, namun kemontokan tubuhnya yang mengembang seiring dengan usianya benar-benar terserlah. Lengannya yang montok dan gebu kelihatan sendat, begitu juga tubuhnya yang sendat di baluti bau t-shirt itu. Coli hitam yang dipakai dapat dilihat dengan jelas dari baju yang dipakai. Perutnya yang buncit serta tundunnya yang membukit tembam terpampang di balik kain batik yang katat membalut dirinya. Apatah lagi punggungnya. Tubuhnya yang lentik itu semakin menyerlahkan punggungnya yang tonggek lantaran baju t dan kain batik yang dipakai amat sendat. Kemontokan punggung lebarnya yang besar itu tidak mampu disembunyikan oleh baju t-shirtnya. Baju t-shirtnya terselak ke pinggang, menyerlahkan seluruh punggungnya yang sendat dibaluti kain batik merah itu. Halimah mengambil tudung berwarna kuning, dipakai di kepalanya dan kemudian dia terus keluar menuju ke bengkel tempat Meon bekerja.
Suasana di bengkel tersebut tidak terlalu sibuk. Bos Meon keluar minum di kedai kopi di hujung sana, yang tinggal hanya Meon dan seorang pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap di baiki Meon. Halimah berjalan menuju ke arah Meon yang sedang mencangkung membaiki sesuatu di bawah enjin motor. Mata pelanggan yang sedang menunggu motorsikalnya siap dibaiki itu terpukau melihat seluruh tubuh montok Halimah yang sedang berjalan menuju ke arah Meon. Buah dada Halimah yang sederhana dan sedikit melayut itu di tatap geram. Perut buncit Halimah yang sendat dibaluti t-shirt itu ditatap penuh nafsu hingga pandangannya turun ke tundunnya yang tembam.
Halimah menghampiri Meon. Meon yang sedar kehadiran emaknya serta merta menghentikan tugasnya sebentar. Pandangan matanya seperti tidak percaya dengan apa yang dilihatnya. Seluruh tubuh montok Halimah di tatapnya atas dan bawah.
aEsErraE| makaE| ada apa mak..aEt Tanya Meon kepada emaknya.
aEsTak de.. mak nak tanya je.. Jom balik kejap.. mak ada buat sarapan sikit. Kamu belum sarapan lagi tadi kan?aEt kata Halimah memancing anaknya.
aEsEmmmaE| kejap lagi ye mak.. Meon nak tunggu bos datang dulu.. takut tak siap motor pakcik ni.. aEs jawab Meon.
aEsOkaE| cepat sikit yeaE|aEt kata Halimah sambil berlalu meninggalkan Meon.
Mata Meon dan mata pelanggan itu bulat memerhatikan lenggok punggung Halimah yang montok dan sendat dibaluti kain batik merah itu. Kemudian Meon menyambung kembali tugasnya.
aEsNak.. itu mak kamu ye?aEt Tanya pelanggan yang menunggu motornya siap itu.
aEsYe pakcikaE| kenapa?aEt jawab Meon.
aEsTak ada apa.. ehh.. kamu buat dulu lah ye.. pakcik nak beli rokok kejap..aEt kata pakcik itu.
Meon mengangguk sahaja sementara lelaki itu terus berlalu dari situ. Tujuannya bukanlah ke kedai rokok tetapi mengikut Halimah pulang dari jauh. Kemudian dia nampak Halimah masuk ke rumah melalui pintu dapur. Lelaki itu pun terus menuju ke sana. Pintu dapur yang tidak tertutup itu membolehkan dia melihat kelibat Halimah menyusun juadah sarapan pagi di atas meja.
aEsEhh.. pakcik.. buat apa kat situ?aEt Tanya Halimah setelah disedarinya dirinya diperhatikan oleh seseorang dari luar rumah.
aEsTak ada apaaE| pakcik saja jalan-jalanaE| kamu tinggal disini ye?aEt Tanya lelaki itu.
aEsYe pakcik.. errr.. pakcik yang dekat bengkel tadi kan?aEt Tanya Halimah.
aEsYeaE| ohh.. boleh kita berbual kejap? Boleh saya masuk?aEt Tanya lelaki itu sambil kakinya terus melangkah masuk sebelum dipelawa Halimah.
aEsErraE| oo.. masuklahaE|aEt jawab Halimah serba tak kena.
Kemudian lelaki itu terus berdiri dekat dengan Halimah yang sedang menunduk-nunduk menyediakan sarapan di atas meja. Punggung Halimah yang tonggek dan sendat berkain batik itu ditatapnya geram.
aEsAdik.. saya suka tengok adik ni dari bengkel tadi..aEt kata lelaki itu.
aEsSuaminya mana?aEt Tanya lelaki itu lagi.
aEsDia keluar pergi buang air besar.. tu hah kat jamban belakang rumah..aEt kata Halimah menipu lelaki itu sambil jarinya menunjuk kepada tandas di belakang rumah yang sebenarnya sudah tidak digunakan lagi.
aEsOhhaE| dia ada kat sini ye.. oklahaE| pakcik pun nak cepat ni.. tapi sebelum suami adik tu keluar dari jamban, boleh tak adik tolong pakcik sekejap..aEt kata lelaki itu.
aEsTolong apa pakcik?aEt Tanya Halimah.
Tanpa berkata apa-apa, lelaki itu pun terus mengeluarkan zakarnya yang sudah tegang dari zip seluar yang sudah dibukanya. Dilancap zakarnya sendiri di hadapan Halimah sambil matanya melahap seluruh kemontokan tubuh Halimah.
Halimah tahu kehendak lelaki itu, tetapi dia tidak berselera dengan lelaki yang sudah tua itu. Di lihatnya zakar lelaki itu sudah tegang namun tak semantap kepunyaan anaknya, Meon.
aEsDikaE| Pakcik suka badan adik.. Tolong buatkan pakcik yeaE| tolong yeaE|aEt kata lelaki itu sambil menghulurkan zakarnya kepada Halimah.
aEsApa ni? Baik pakcik keluar sebelum saya jerit kuat-kuat. Biar suami saya belasah pakcik sampai mati. Cepat! Keluar!aEt bentak Halimah sambil terus menolak lelaki itu keluar dari rumah.
Menyedari peluangnya untuk menikmati tubuh wanita montok itu tidak kesampaian, lelaki itu terus melancap laju, dengan harapan air maninya sempat menyembur keluar selagi tubuh montok yang sendat dibaluti pakaian-pakaian yang sendat itu masih di depan mata. Sambil dia berundur ke belakang akibat ditolak oleh Halimah, sambil itulah dia mengambil kesempatan untuk menjamu matanya sambil melancap memerhati tubuh seksi itu.
Akhirnya, memancut-mancut air mani lelaki itu terus ke perut, tundun dan peha Halimah. Habis bertompok baju t dan kain batik Halimah dengan lendir pekat lelaki tua itu. Halimah semakin geram, ditolaknya tubuh lelaki itu lebih kuat. Lelaki itu pun mengambil kesempatan menyimpan zakarnya yang semakin mengecil kembail ke dalam seluar.
aEsOkaE| saya keluaraE| OkaE| terima kasih ye dikaE|aEt kata lelaki tua itu sambil terus keluar dari rumah, sambil tangannya mengambil peluang meramas pinggul Halimah dan terus berlalu keluar dari situ.
Halimah berdebar-debar. Selama ini disangkakan tubuhnya tidak menarik lagi, tetapi nampaknya dia silap. Rupa-rupanya masih ada orang yang mengharap untuk menikmati tubuhnya. Mungkin cara pemakaian yang harus dititik beratkan untuk menampilkan tubuhnya agar kelihatan lebih seksi. Jika sebelum ini, hanya baju kurung yang longgar selalu menyarung tubuhnya untuk keluar rumah, kini Halimah tahu, dia harus lebih berani mengenakan pakaian yang lebih mendedahkan kemontokan tubuhnya. Halimah terus masuk ke bilik, menanggalkan seluruh pakaiannya. Halimah berbogel mencari pakaian di dalam almari pakaian. Matanya tertumpu kepada sepasang kebaya jawa yang terlipat kemas di almarinya. Itu baju yang dipakai sewaktu Meon masih kecil dahulu. Tak tahulah samada masih muat atau tidak. Dengan berhati-hati Halimah menyarungkan kain batik lepas itu di tubuhnya.
aEsHmmaE| ketat jugaaE| tak la teruk sangataE| selesa jugaaE|aEt bisik hati Halimah sambil memusing-musingkan tubuhnya bergaya di hadapan cermin.
Punggungnya kelihatan sendat dibaluti kain batik lepas itu. Tundunnya semakin jelas ketembamannya bersama perutnya yang buncit. Kakinya dihulurkan ke hadapan. Kulit betisnya yang putih dan licin itu terserlah kelihatan dari belahan kainnya. Kainnya diselakkan lagi belahannya dan seluruh kakinya, dari hujung kaki hingga ke peha jelas kelihatan.
Kemudian Halimah memakai baju kebaya berwarna merah yang jarang dan bersulam bunga-bungaan itu. Agak sendat juga membalut tubuhnya tetapi masih boleh selesa dipakai. Halimah bergaya di depan cermin. Seluruh tubuhnya sendat dibaluti kebaya jawa yang ketat. Bajunya yang jarang jelas mempamerkan coli hitam yang terikat di tubuhnya yang putih melepak. Lurah buah dadanya kelihatan jelas di celah bukaan dada baju kebaya. Baju kebayanya kelihatan singkat di paras pinggang, mendedahkan seluruh bentuk pinggungnya yang tonggek dan besar itu terserlah kegebuannya di sebalik kain batik lepas yang sendat. Halimah kemudian terus keluar dari bilik dan menuju ke dapur. Ketika itu dia mendengar suara Meon memberi salam dan kelibat Meon masuk ke dapur mencuri tumpuannya.
Meon terpaku melihat emaknya bergaya sebegitu. Keberahiannya serta merta bangkit dan segera dia memeluk tubuh emaknya. Berkucupan penuh nafsu sambil tangannya meraba seluruh pelusuk tubuh emaknya. Halimah membiarkan segala perbuatan anaknya, dia suka diperlakukan begitu oleh anaknya. Halimah sedar, Meon tak tahan melihat dirinya berpakaian begitu, lalu dua pun terus berlutut di hadapan Meon. Zakar Meon yang keras itu di tarik keluar dari seluar pendek yang Meon pakai. Halimah terus menghisap zakar anaknya yang sedang bernafsu itu.
Meon sungguh terangsang melihat ibunya yang lengkap berbaju kebaya yang sendat itu sedang berlutut menghisap zakarnya. Dia membiarkan emaknya melahap seluruh zakarnya. Zakarnya terasa hangat keluar masuk di mulut comel emaknya.
Halimah juga sudah terangsang. Lalu dia terus bangun berdiri dan memeluk tubuh sasa Meon. Zakar Meon yang keras di himpit di perutnya yang lembut. Terasa kehangatan zakar anaknya seolah menyerap masuk ke daging dan lemak perutnya yang buncit.
aEsMeon sayang mak takaE| aEs Tanya Halimah sambil tangannya mula merocoh zakar anaknya.
aEsSayanggg sangataE|. Kenapa mak pakai baju lawa-lawa macam niaE|aEt Tanya Meon.
aEsHari ni hari istimewaaE|. Mak rindu sangat kat MeonaE|aEt kata Halimah.
Mereka kembali berkucupan seperti sepasang kekasih. Masing-masing saling meraba tubuh pasangan dengan penuh bernafsu. Halimah yang tahu keinginan Meon, terus menonggeng sambil berpaut di tepi meja makan. Punggungnya di gelek-gelek menggoda. Meon terus menyelak kain batik lepas emaknya dan terus menusuk zakar kerasnya masuk jauh ke lubuk gatal emaknya yang banjir itu. Tangannya memegang pinggul emaknya dan dia terus memacu sekuat hatinya.
Terjerit-jerit Halimah kesedapan menikmati tubuhnya dibelasah anaknya dalam keadaan menonggeng di meja makan. Halimah melentikkan tubuhnya dan ini membuatkan Meon semakin tak boleh tahan. Tubuh emaknya yang gebu dan sendat berbaju kebaya itu menggoncang nafsunya. Zakarnya semakin meleding keras mengembang pesat di dalam cipap emaknya. Nafsnya semakin terburu-buru seiring dengan peluh jantannya yang semakin timbul di dahinya. AkhirnyaaE|
aEsCriiitttt!!! Criitttttt!!!aEt memancut-mancut air mani Meon membanjiri liang faraj emaknya.
Halimah mengemut zakar Meon agar mereka menikmati saat-saat indah itu dengan lebih lama. Dan setelah selesai, mereka bersarapan bersama-sama. Selepas bersarapan, Meon kembali ke bengkel dan menyambung kerjanya, sementara Halimah mengemas meja dapur.
Tiba-tiba, kedengaran suara lelaki memberi salam. Dia kenal akan suara itu. Segera dia menuju ke pintu dapur. Terlihat suaminya tersenyum-senyum berjalan menuju ke arahnya dari kereta yang diletakkan di halaman rumah.
aEsEhhaE| abangaE|. Ada apa-apa yang tertinggal ke bangaE|aEt Tanya Halimah sambil tersenyum ke arah suaminya.
aEsMesin gergaji tertinggal la MahaE| Eh.. cantiknya Mah hari ni? Kenapa ni?aEt Tanya Sidek sambil terus masuk ke rumah.
aEsAlahaE| tadi Mah belek-belek baju-baju lama kat almari tu. Ternampak pulak baju kebaya ni. Tu yang Mah cuba pakai. Ok tak bang?aEt Tanya Halimah kepada suaminya.
aEsHmmaE| ok jugaaE| tak tahan abang tengok sarung nangka ni.. aEs kata suaminya sambil tangannya meraba perut dan tundun isterinya.
Mereka berdua masuk ke dalam bilik. Halimah memulakan langkah mengucup bibir suaminya. Sidek tak tahan memeluk tubuh Halimah. Tangannya meramas setiap inci tubuh isterinya yang montok berlemak itu. Halimah menanggalkan seluar suaminya dan terus menangkap zakar suaminya yang keras menegak. Dilancapkan zakar suaminya hingga Sidek menggeliat kesedapan.
aEsMahaE| hisap batang abang MahaE| aEs pinta Sidek kepada isterinya.
Halimah menurut. Dia terus melabuhkan punggung di tepi katil. Sidek berdiri merapati isterinya. Zakarnya yang keras itu didekatkan ke muka isterinya. Halimah terus mengolom zakar Sidek. Mulutnya menghisap zakar Sidek penuh perasaan, hingga matanya terpejam menikmati zakar lelaki yang keras menongkah mulutnya.
aEsOhhhaE| sedapnya MahhaE|. Hisap kuat lagi sayangggaE| aEs pinta Sidek penuh nafsu.
Halimah semakin galak menghisap zakar suaminya. Kepala takuk Sidek yang berkilat itu di nyonyot kuat. Sesekali lidahnya menyapu seluruh kepala zakar Sidek penuh nafsu. Sidek tak tahan diperlakukan sebegitu. Dia benar-benar merasakan nikmat diperlakukan sebegitu. Halimah mahu Sidek puas di mulutnya. Dia mahu Sidek cepat pergi kerja. Lagi cepat Sidek meninggalkan rumah lagi bagus. Hatinya berdebar-debar juga. Nasib baik Sidek balik bukan sewaktu dia dan anaknya berasmara di dapur tadi. Jika tidak, pasti buruk padahnya.
Sidek semakin tak tahan, hisapan dan koloman Halimah di zakarnya semakin laju dan menyedapkan. Bunyi air liur yang Halimah sedut menambah keberahian Sidek. Akhirnya, memancut-mancut air mani Sidek menyembur di dalam mulut Halimah. Halimah seperti biasa, meneguk setiap air mani yang ditakungnya. Berdegup-degup tekaknya meneguk air mani Sidek yang pekat dan kental itu.
Sidek kepuasan, terduduk di tepi Halimah yang menyandarkan kepala di bahunya. Tangan Sidek sibuk meramas seluruh punggung Halimah. Halimah membiarkan.
aEsAbangaE| nanti tak terlewat ke nak ke tempat kerja. Dah pukul 10 pagi ni..aEt kata Halimah.
aEsAlah sabarlah sayangaE|. Kalau dapat lagi seround dua ke apa salahnyaaE| aEs kata Sidek sambil tangannya mula menjalar masuk ke belahan kain batik lepas Halimah.
Tangan Sidek mengusap peha Halimah yang licin dan gebu itu. Kemudian tangannya meraba bulu-bulu halus di tundun Halimah yang tembam dan seterusnya jarinya menjalar ke belahan kelengkang Halimah yang becak itu.
Sidek bermain-main jarinya di lubuk berahi Halimah. Halimah terangsang. Jari hantu Sidek masuk menerobos ke lubang berahinya, hingga diselaputi cairan yang licin dan melekit. Berulang-ulang kali Sidek menjolok cipap Halimah dengan jarinya. Halimah hanya membiarkan penuh rela. Matanya terpejam menikmati cipapnya dilancapkan suaminya.
Sidek mengeluarkan jarinya dari lubang cipap Halimah, jarinya yang berlumuran dengan lendir itu di cium. Serta merta mukanya berubah.
aEsMahaE|. Cuba bagi tahu abangaE| Macam mana boleh ada air mani dalam cipap Mah?aEt Tanya suaminya dalam nada sedikit marah.
aEsAlah abang niaE| bukan ke itu air mani abang.. bukan ke pagi tadi kita mainaE| aEs kata Halimah sambil terus bangun berdiri melindungi cipapnya dari disentuh lagi oleh Sidek.
aEsHeyaE| mana ada.. Bila masa pulak abang lepas dalam cipap Mah? Bukan ke pagi tadi Mah yang mintak abang lepas dalam bontot? Lebih baik Mah cakap.. air mani siapa niaE| jangan fakir abang tak kenal baunya! aEs marah Sidek.
Halimah serta merta kaget. Wajahnya pucat lesi, peluh dingin mula menitik di dahinya. Dia terlupa, bahawa pada pagi itu, dia sendiri yang menginginkan lubang bontotnya disetubuhi zakar suaminya. Halimah sudah tiada alas an lagi yang hendak diberikan. Dia terus diam membisu.
aEsMahaE| abang tak sangkaaE| Mah curang belakang abang! Ini baru sekejap je abang tinggalkan.. Ntah macam mana kalau dah kena tinggal berbulan nantiaE| Abang kecewa Mah! Abang kecewa Mah!aEt herdik Sidek.
aEsBaiklahaE| abang nak Mah bagi tahuaE| siapa punya kerja ni?!aEt Tanya Sidek.
Halimah diam. Walau mati pun dia tidak akan beritahu siapa punya angkara. Pasti teruk nanti kalau suaminya tahu itu adalah hasil hubungan sulit antara dia dan anaknya, Meon. Sidek terus bertanyakan soalan yang sama. Malah semakin keras. Namun setelah bosan dengan sikap Halimah yang membisu seribu bahasa.
Akhirnya Sidek mengalah. Dia kemudian membawa masalah itu ke pejabat agama daerah. Akhirnya Halimah diceraikan dengan talak 1 bersaksikan hakim dan hak penjagaan anak diserahkan kepada Sidek. Dimahkamah, Halimah hanya diam membisu tidak berkata-apa-apa. Hatinya bagai menanti detik kegembiraan yang sekian lama dinantikan. Selepas sah dirinya diceraikan, dia bagaikan terlepas dari belenggu. Shidah tidak lagi menetap bersamanya, dia dijaga oleh neneknya, ibu mertuanya yang juga ibu suaminya. Tetapi Meon mengambil keputusan untuk menetap bersama Halimah atas alasan sudah lebih had umur penjagaan dan sudah bekerja serta mampu menjaga diri sendiri. Lebih-lebih lagi dia memberikan alasan supaya dapat menjaga emaknya yang kini menjanda dan sendirian.
aEsMeonaE| Abah nak cakap sikitaE|aEt kata Sidek sambil menarik Meon ke satu sudut yang tiada orang di luar mahkamah.
aEsAbah nak kau jaga mak kau baik-baik. Shidah biar abah yang jaga sebab abah dapat hak untuk jaga dia. Kau perhatikan sikit mak kau tu. Kalau kau nampak ada lelaki lain dengan dia, terpulanglah kepada kau nak pelupuh belasah sampai cacat atau mampus. Aku dah tak ada hati lagi dengan mak kau. Tapi kalau dia cakap nak kawin, kau suruh dia kawin cepat-cepat. Faham?aEt terang Sidek kepada Meon.
Meon mengangguk tanda faham akan setiap permintaan ayahnya. Di hatinya berdebar-debar membayangkan bagaimanakah agaknya nanti bila hanya tinggal dia dan emaknya sahaja yang hidup bersama. Malah ada juga rasa bersalah di hatinya kerana akibat keterlanjurannya bersama emaknyalah ibu bapa dia bercerai berai. Nasib baik ayahnya tak tahu benih siapakah yang dipersoalkan lantaran emaknya yang mengambil sikap tutup mulut dan berdiam diri demi melindungi hakikat sebenar hubungan sulit mereka dua beranak.
Sepanjang perjalanan pulang, Halimah yang membonceng di belakang Meon memeluk rapat anak bujangnya. Sesekali jika ada peluang, zakar anaknya di usap-usap. Meon membiarkan sahaja perbuatan gatal emaknya itu. Di bibirnya terukir senyuman kemenangan untuk memiliki ibunya. Baginya, tiada perempuan lain yang mampu memberikan kenikmatan sehebat emaknya. Malahan, baginya, tubuh emaknya sudah cukup lengkap dan sudah cukup seksi untuk dirinya. Meon sudah mula terfikir, apakah perkara pertama yang ingin dilakukan setibanya di rumah nanti.
Halimah rapat memeluk Meon. Buah dadanya sengaja di tekan ke tubuh anaknya. Tangannya menyeluk kelengkang Meon sebaik sahaja mereka memasuki halaman rumah mereka. Rasa cintanya kepada Meon semakin meluap-luap. Perasaan Halimah ibarat seorang pengantin yang baru pulang dari bernikah. Tidak sabar rasanya ingin mempersembahkan tubuhnya kepada maharaja yang masih muda dan gagah. Malah baru lepas memenangi tubuhnya di medan perang.
Halimah membawa Meon masuk ke bilik. Meon memaut pinggang emaknya dan meramas punggung emaknya yang lembut dan berlemak. Bibir mereka mula memagut sesama sendiri setibanya di tepi katil di dalam bilik Halimah. Benteng yang selama ini menjadi pemisah untuk selalu bersama akhirnya runtuh sudah. Tiada lagi halangan, tiada lagi gangguan. Setiap masa, dan setiap hari adalah detik bersama yang terlalu sukar untuk di ucapkan. Bagaikan pengantin baru mereka berkelakuan sewaktu berdua-duaan di rumah. Sampaikan sanggup Meon mengambil cuti seminggu demi menikmati peluang menyetubuhi tubuh seorang wanita yang hampir pencen, yang sentiasa ketagihan zakarnya dan benar-benar memuaskannya.
Cukuplah masa seminggu, tubuh Meon yang sasa semakin susut, Halimah sampai demam-demam. Semuanya gara-gara kemaruk menikmati setiap inci tubuh pasangan. Maklumlah bagaikan pengantin baru. Terciptalah sebuah kasih sayang, yang penuh nafsu, dan tidak kenal jemu, sepasang kekasih yang terlalu sebati laksana suami isteri, hidup di alam nan nyata bertopengkan watak sepasang ibu dan anak


----------
Cerita ini berawal ketika aku pacaran dengan Dian. Dian adalah seorang gadis mungil dengan tubuh yang seksi dan dibalut oleh kulit yang putih mulus. Walaupun payudaranya tidak terlalu besar, ya... kira-kira berukuran 34 lah. Selama pacaran, kami belum pernah berhubungan badan. Hanya saja kalau nafsu sudah tidak bisa ditahan, biasanya kami melakukan oral seks. Dian memiliki dua orang adik perempuan yang cantik. Adiknya yang pertama, namanya Elsa, juga mempunyai kulit yang putih mulus. Namun payudaranya jauh lebih besar daripada kakaknya. Menurut kakaknya, ukurannya 36B. Inilah yang selalu menjadi perhatianku kalau aku sedang ngapel ke rumah Dian. Payudaranya yang berayun-ayun kalau sedang berjalan, membuat penisku berdiri tegak karena membayangkan betapa enaknya memegang payudaranya. Sedangkan adiknya yang kedua masih kelas 2 SMP. Namanya Agnes. Tidak seperti kedua kakaknya, kulitnya berwarna sawo matang. Tubuhnya semampai seperti seorang model cat walk. Payudaranya baru tumbuh. Sehingga kalau memakai baju yang ketat, hanya terlihat tonjolan kecil dengan puting yang mencuat. Walaupun begitu, gerak-geriknya sangat sensual. Pada suatu hari, saat di rumah Dian sedang tidak ada orang, aku datang ke rumahnya. Wah, pikiranku langsung terbang ke mana-mana. Apalagi Dian mengenakan daster dengan potongan dada yang rendah berwarna hijau muda sehingga terlihat kontras dengan kulitnya. Kebetulan saat itu aku membawa VCD yang baru saja kubeli. Maksudku ingin kutonton berdua dengan Dian. Baru saja hendak kupencet tombol play, tiba-tiba Dian menyodorkan sebuah VCD porno. "Hei, dapat darimana sayang?" tanyaku sedikit terkejut. "Dari teman. Tadi dia titip ke Dian karena takut ketahuan ibunya", katanya sambil duduk di pangkuanku. "Nonton ini aja ya sayang. Dian kan belum pernah nonton yang kayak gini, ya?" pintanya sedikit memaksa. "Oke, terserah kamu", jawabku sambil menyalakan TV. Beberapa menit kemudian, kami terpaku pada adegan panas demi adegan panas yang ditampilkan. Tanpa terasa penisku mengeras. Menusuk-nusuk pantat Dian yang duduk di pangkuanku. Dian pun memandang ke arahku sambil tersenyum. Rupanya dia juga merasakan. "Ehm, kamu udah terangsang ya sayang?" tanyanya sambil mendesah dan kemudian mengulum telingaku. Aku hanya bisa tersenyum kegelian. Lalu tanpa basa-basi kuraih bibirnya yang merah dan langsung kucium, kujilat dengan penuh nafsu. Jari-jemari Dian yang mungil mengelus-elus penisku yang semakin mengeras. Lalu beberapa saat kemudian, tanpa kami sadari ternyata kami sudah telanjang bulat. Segera saja Dian kugendong menuju kamarnya. Di kamarnya yang nyaman kami mulai melakukan foreplay. Kuremas payudaranya yang kiri. Sedangkan yang kanan kukulum putingnya yang mengeras. Kurasakan payudaranya semakin mengeras dan kenyal. Kuganti posisi. Sekarang lidahku liar menjilati vaginanya yang basah. Kuraih klitorisnya, dan kugigit dengan lembut. "Aahh... ahh... sa.. sayang, Dian udah nggak kuat... emh... ahh... Dian udah mau keluar... aackh... ahh... ahh!" Kurasakan ada cairan hangat yang membasahi mukaku. Setelah itu, kudekatkan penisku ke arah mulutnya. Tangan Dian meremas batangku sambil mengocoknya dengan perlahan, sedangkan lidahnya memainkan buah pelirku sambil sesekali mengulumnya. Setelah puas bermain dengan buah pelirku, Dian mulai memasukkan penisku ke dalam mulutnya. Mulutnya yang mungil tidak muat saat penisku masuk seluruhnya. Tapi kuakui sedotannya memang nikmat sekali. Sambil terus mengulum dan mengocok batang penisku, Dian memainkan puting susuku. Sehingga membuatku hampir ejakulasi di mulutnya. Untung masih dapat kutahan. Aku tidak mau keluar dulu sebelum merasakan penisku masuk ke dalam vaginanya yang masih perawan itu. Saat sedang hot-hotnya, tiba-tiba pintu kamar terbuka. Aku dan Dian terkejut bukan main. Ternyata yang datang adalah kedua adiknya. Keduanya spontan berteriak kaget. "Kak Dian, apa-apan sih? Gimana kalau ketahuan Mama?" teriak Agnes. Sedangkan Elsa hanya menunduk malu. Aku dan Dian saling berpandangan. Kemudian aku bergerak mendekati Agnes. Melihatku yang telanjang bulat dengan penis yang berdiri tegak, membuat Agnes berteriak tertahan sambil menutup matanya. "Iih... Kakak!" jeritnya. "Itunya berdiri!" katanya lagi sambil menunjuk penisku. Aku hanya tersenyum melihat tingkah lakunya. Setelah dekat, kurangkul dia sambil berkata, "Agnes, Kakak sama Kak Dian kan nggak ngapa-ngapain. Kita kan lagi pacaran. Yang namanya orang pacaran ya... kayak begini ini. Nanti kalo Agnes dapet pacar, pasti ngelakuin yang kayak begini juga. Agnes udah bisa apa belum?" tanyaku sambil mengelus pipinya yang halus. Agnes menggeleng perlahan. "Mau nggak Kakak ajarin?" tanyaku lagi. Kali ini sambil meremas pantatnya yang padat. "Mmh, Agnes malu ah Kak", desahnya. "Kenapa musti malu? Agnes suka nggak sama Kakak?" kataku sambil menciumi belakang lehernya yang ditumbuhi rambut halus. "Ahh, i.. iya. Agnes udah lama suka ama Kakak. Tapinya nggak enak sama Kak Dian", jawabnya sambil memejamkan mata. Tampaknya Agnes menikmati ciumanku di lehernya. Setelah puas menciumi leher Agnes, aku beralih ke Elsa. "Kalo Elsa gimana? Suka nggak ama Kakak?" Elsa mengangguk sambil kepalanya masih tertunduk. "Ya udah. Kalo gitu tunggu apa lagi", kataku sambil menggandeng keduanya ke arah tempat tidur. Elsa duduk di pinggiran tempat tidur sambil kusuruh untuk mengulum penisku. Pertamanya sih dia nggak mau, tapi setelah kurayu sambil kuraba payudaranya yang besar itu, Elsa mau juga. Bahkan setelah beberapa kali memasukkan penisku ke dalam mulutnya, Elsa tampaknya sangat menikmati tugasnya itu. Sementara Elsa sedang memainkan penisku, aku mulai merayu Agnes. "Agnes, bajunya Kakak buka ya?" pintaku sedikit memaksa sambil mulai membuka kancing baju sekolahnya. Lalu kulanjutkan dengan membuka roknya. Ketika roknya jatuh ke lantai, terlihat CD-nya sudah mulai basah. Segera saja kulumat bibirnya dengan bibirku. Lidahku bergerak-gerak menjilati lidahnya. Agnes pun kemudian melakukan hal yang sama. Sambil tetap menciumi bibirnya, tanganku bermaksud membuka BH-nya. Tapi segera ditepiskannya tanganku. "Jangan Kak, malu. Dada Agnes kan kecil", katanya sambil menutupi dadanya dengan tangannya. Dengan tersenyum kuajak dia menuju ke kaca yang ada di meja rias. Kusuruh dia berkaca. Sementara aku ada di belakangnya. "Dibuka dulu ya!" kataku membuka kancing BH-nya sambil menciumi lehernya. Setelah BH-nya kujatuhkan ke lantai, payudaranya kuremas perlahan sambil memainkan putingnya yang berwarna coklat muda dan sudah mengeras itu. "Nah, kamu lihat sendiri kan. Biar dada kamu kecil, tapi kan bentuknya bagus. Lagian kamu kan emang masih kecil, wajar aja kalo dada kamu kecil. Nanti kalo udah gede, dada kamu pasti ikutan gede juga", kataku sambil mengusapkan penisku ke belahan pantatnya. Agnes mendesah keenakan. Kepalanya bersandar ke dadaku. Tangannya terkulai lemas. Hanya nafasnya saja yang kudengar makin memburu. Segera kugendong dia menuju ke tempat tidur. Kutidurkan dan kupelorotkan CD-nya. Bulu kemaluannya masih sangat jarang. Menyerupai bulu halus yang tumbuh di tangannya. Kulebarkan kakinya agar mudah menuju ke vaginanya. Kucium dengan lembut sambil sesekali kujilat klitorisnya. Sementara Elsa kusuruh untuk meremas-remas payudaranya adiknya itu. "Aahh... ach... ge... geli Kak. Tapi nikmat sekali, aahh terus Kak. Jangan berhenti. Mmh... aahh... ahh." Setelah puas dengan vagina Agnes. Aku menarik Elsa menjauh sedikit dari tempat tidur. Dian kusuruh meneruskan. Lalu dengan gaya 69, Dian menyuruh Agnes menjilati vaginanya. Sementara itu, aku mulai mencumbu Elsa. Kubuka kaos ketatnya dengan terburu-buru. Lalu segera kubuka BH-nya. Sehingga payudaranya yang besar bergoyang-goyang di depan mukaku. "Wow, tete kamu bagus banget. Apalagi putingnya, merah banget kayak permen", godaku sambil meremas-remas payudaranya dan mengulum putingnya yang besar. Sedangkan Elsa hanya tersenyum malu. "Ahh, ah Kakak, bisa aja", katanya sambil tangan kirinya mengelus kepalaku dan tangan kanannya berusaha manjangkau penisku. Melihat dia kesulitan, segera kudekatkan penisku dan kutekan-tekankan ke vaginanya. Sambil mendesah keenakan, tangannya mengocok penisku. Karena kurasakan air maniku hampir saja muncrat, segera kuhentikan kocokannya yang benar-benar nikmat itu. Harus kuakui, kocokannya lebih nikmat daripada Dian. Setelah menenangkan diri agar air maniku tidak keluar dulu, aku mulai melorotkan CD-nya yang sudah basah kuyup. Begitu terbuka, terlihat bulu kemaluannya lebat sekali, walaupun tidak selebat Dian, sehingga membuatku sedikit kesulitan melihat vaginanya. Setelah kusibakkan, baru terlihat vaginanya yang berair. Kusuruh Elsa mengangkang lebih lebar lagi agar memudahkanku menjilat vaginanya. Kujilat dan kuciumi vaginanya. Kepalaku dijepit oleh kedua pahanya yang putih mulus dan padat. Nyaman sekali pikirku. "aahh, Kak... Elsa mau pipiss..." erangnya sambil meremas pundakku. "Keluarin aja. Jangan ditahan", kataku. Baru selesai ngomong, dari vaginanya terpancar air yang lumayan banyak. Bahkan penisku sempat terguyur oleh pipisnya. Wah nikmat sekali jeritku dalam hati. Hangat. Setelah selesai, kuajak Elsa kembali ke tempat tidur. Kulihat Dian dan Agnes sedang asyik berciuman sambil tangan keduanya memainkan vaginanya masing-masing. Sementara di sprei terlihat ada banyak cairan. Rupanya keduanya sudah sempat ejakulasi. Karena Dian adalah pacarku, maka ia yang dapat kesempatan pertama untuk merasakan penisku. Kusuruh Dian nungging. "Sayang, Dian udah lama nunggu saat-saat ini", katanya sambil mengambil posisi nungging. Setelah sebelumnya sempat mencium bibirku dan kemudian mengecup penisku dengan mesra. Tanpa berlama-lama lagi, kuarahkan penisku ke vaginanya yang sedikit membuka. Lalu mulai kumasukkan sedikit demi sedikit. Vaginanya masih sangat sempit. Tapi tetap kupaksakan. Dengan hentakan, kutekan penisku agar lebih masuk ke dalam. "Aachk! Sayang, sa... sakit! aahhck... ahhck..." Dian mengerang tetapi aku tak peduli. Penisku terus kuhunjamkan. Sehingga akhirnya penisku seluruhnya masuk ke dalam vaginanya. Kuistirahatkan penisku sebentar. Kurasakan vaginanya berdenyut-denyut. Membuatku ingin beraksi lagi. Kumulai lagi kocokan penisku di dalam vaginanya yang basah sehingga memudahkan penisku untuk bergerak. Kutarik penisku dengan perlahan-lahan membuatnya menggeliat dalam kenikmatan yang belum pernah dia rasakan sebelumnya. Makin kupercepat kocokanku. Tiba-tiba tubuh Dian menggeliat dengan liar dan mengerang dengan keras. Kemudian tubuhnya kembali melemas dengan nafas yang memburu. Kurasakan penisku bagai disemprot oleh air hangat. Rupanya Dian sudah ejakulasi. Kucabut penisku dari vaginanya. Terlihat ada cairan yang menetes dari vaginanya. "Kok ada darahnya sayang?" tanya Dian terkejut ketika melihat ke vaginanya. "Kan baru pertama kali", balas Dian mesra. "Udah, nggak apa-apa. Yang penting nikmat kan sayang?" kataku menenangkannya sambil mengeluskan penisku ke mulut Elsa. Dian cuma tersenyum dan setelah kucium bibirnya, aku pindah ke Elsa. Sambil mengambil posisi mengangkang di atasnya, kudekatkan penisku ke mulutnya. Kusuruh mengulum sebentar. Lalu kuletakkan penisku di antara belahan payudaranya. Kemudian kudekatkan kedua payudaranya sehingga menjepit penisku. Begitu penisku terjepit oleh payudaranya, kurasakan kehangatan. "Ooh... Elsa, hangat sekali. Seperti vagina", kataku sambil memaju-mundurkan pinggulku. Elsa tertawa kegelian. Tapi sebentar kemudian yang terdengar dari mulutnya hanyalah desahan kenikmatan. Setelah beberapa saat mengocok penisku dengan payudaranya, kutarik penisku dan kuarahkan ke mulut bawahnya. "Dimasukin sekarang ya?" kataku sambil mengusapkan penisku ke bibir kewanitaannya. Kusuruh Elsa lebih mengangkang. Kupegang penisku dan kemudian kumasukkan ke dalam kewanitaannya. Dibanding Dian, vagina Elsa lebih mudah dimasuki karena lebih lebar. Kedua jarinya membuka kewanitaannya agar lebih gampang dimasuki. Sama seperti kakaknya, Elsa sempat mengerang kesakitan. Tapi tampaknya tidak begitu dipedulikannnya. Kenikmatan hubungan seks yang belum pernah dia rasakan mengalahkan perasaan apapun yang dia rasakan saat itu. Kupercepat kocokanku. "Aahh... aahh... aacchk... Kak terus Kak... ahh... ahh... mmh... aahh... Elsa udah mau ke... keluar." Mendengar itu, semakin dalam kutanamkan penisku dan semakin kupercepat kocokanku. "Aahh... Kak... Elsa keluar! mmh... aahh... ahh..." Segera kucabut penisku. Dan kemudian dari bibir kemaluannya mengalir cairan yang sangat banyak. "Elsa, nikmat khan?" tanyaku sambil menyuruh Agnes mendekat. "Enak sekali Kak. Elsa belum pernah ngerasain yang kayak gitu. Boleh kan Elsa ngerasain lagi?" tanyanya dengan mata yang sayu dan senyum yang tersungging di bibirnya. Aku mengangguk. Dengan gerakan lamban, Elsa pindah mendekati Dian. Yang kemudian disambut dengan ciuman mesra oleh Dian. "Nah, sekarang giliran kamu", kataku sambil merangkul pundak Agnes. Kemudian, untuk merangsangnya kembali, kurendahkan tubuhku dan kumainkan payudaranya. Bisa kudengar jantungnya berdegup dengan keras. "Agnes jangan tegang ya. Rileks aja", bujukku sambil membelai-belai vaginanya yang mulai basah. Agnes cuma mengangguk lemah. Kubaringkan tubuhku. Kubimbing Agnes agar duduk di atasku. Setelah itu kuminta mendekatkan vaginanya ke mulutku. Setelah dekat, segera kucium dan kujilati dengan penuh nafsu. Kusuruh tangannya mengocok penisku. Beberapa saat kemudian, "Kak... aahh... ada yang... mau... keluar dari memek Agnes... aahh... ahh", erangnya sambil menggeliat-geliat. "Jangan ditahan Agnes. Keluarin aja", kataku sambil meringis kesakitan. Soalnya tangannya meremas penisku keras sekali. Baru saja aku selesai ngomong, vaginanya mengalir cairan hangat. "Aahh... aachk... nikmat sekali Kak... nikmat..." jerit Agnes dengan tangan meremas-remas payudaranya sendiri. Setelah kujilati vaginanya, kusuruh dia jongkok di atas penisku. Begitu jongkok, kuangkat pinggulku sehingga kepala penisku menempel dengan bibir vaginanya. Kubuka vaginanya dengan jari-jariku, dan kusuruh dia turun sedikit-sedikit. Vaginanya sempit sekali. Maklum, masih anak-anak. Penisku mulai masuk sedikit-sedikit. Agnes mengerang menahan sakit. Kulihat darah mengalir sedikit dari vaginanya. Rupanya selaput daranya sudah berhasil kutembus. Setelah setengah dari penisku masuk, kutekan pinggulnya dengan keras sehingga akhirnya penisku masuk semua ke vaginanya. Hentakan yang cukup keras tadi membuat Agnes menjerit kesakitan. Untuk mengurangi rasa sakitnya, kuraba payudaranya dan kuremas-remas dengan lembut. Setelah Agnes merasa nikmat, baru kuteruskan mengocok vaginanya. Lama-kelamaan Agnes mulai menikmati kocokanku. Kunaik-turunkan tubuhnya sehingga penisku makin dalam menghunjam ke dalam vaginanya yang semakin basah. Kubimbing tubuhnya agar naik turun. "Aahh... aahh... aachk... Kak... Agnes... mau keluar... lagi", katanya sambil terengah-engah. Selesai berbicara, penisku kembali disiram dengan cairan hangat. Bahkan lebih hangat dari kedua kakaknya. Begitu selesai ejakulasi, Agnes terkulai lemas dan memelukku. Kuangkat wajahnya, kubelai rambutnya dan kulumat bibirnya dengan mesra. Setelah kududukkan Agnes di sebelahku, kupanggil kedua kakaknya agar mendekat. Kemudian aku berdiri dan mendekatkan penisku ke muka mereka bertiga. Kukocok penisku dengan tanganku. Aku sudah tidak tahan lagi. Mereka secara bergantian mengulum penisku. Membantuku mengeluarkan air mani yang sejak tadi kutahan. Makin lama semakin cepat. Dan akhirnya, crooottt... croott... creet... creet! Air maniku memancar banyak sekali. Membasahi wajah kakak beradik itu. Kukocok penisku lebih cepat lagi agar keluar lebih banyak. Setelah air maniku tidak keluar lagi, ketiganya tanpa disuruh menjilati air mani yang masih menetes. Lalu kemudian menjilati wajah mereka sendiri bergantian. Setelah selesai, kubaringkan diriku, dan ketiganya kemudian merangkulku. Agnes di kananku, Elsa di samping kiriku, sedangkan Dian tiduran di tubuhku sambil mencium bibirku. Kami berempat akhirnya tertidur kecapaian. Apalagi aku, sepanjang pengalamanku berhubungan seks, belum pernah aku merasakan yang senikmat ini. Dengan tiga orang gadis, adik kakak, masih perawan pula semuanya. That was the best day of my live.



----
cerita seks melayu cerita seks dewasa sedarah terbaru cerita                
cerita seks terbaru tante girang dan abgfoto telanjang    foto bugil wanita telanjang melayu telanjang  
artis melayu telanjangmelayu bogel foto bugil indonesia    foto sarah azhari dan rama azhari telanjang  
artis malaysia telanjan1indonsia telanjang bugil cerita dewasa cerita seks panas terbaru               
cerita seks dewasa terbaru 2 cerita seru dewasa seks sedarah cerita seks dengan istri teman
cerita seks indonesia     hindi blue film telanjang abbey clancy telanjang maya arin telanjang  
ella telanjang     diana danielle telanjang fottelanjang wordpress    dude harlino telanjang dada  
zarina ann julie telanjang    gambar justin bieber telanjang    pns telanjang di kantor  
zarina an julie telanjang    jue aziz telanjang i foto2 telanjang foto bugil telanjang indonesia  
nora danish telanjang    photo telanjang model indonesia        model telanjang bugil indonesia  
telanjang artis india    foto telanjang dada derby romero    oto bugil telanjang indo  
bini telanjang        student telanjang    brunei telanjangseks cerita dewasa cerita seks cerita sex
--------
cerita seks melayu cerita seks dewasa sedarah terbaru cerita seks cerita dewasa cerita seks cerita sex               
cerita seks terbaru tante girang dan abgfoto telanjang    foto bugilwanita telanjang melayu telanjang  
artis melayu telanjangmelayu bogel foto bugil indonesia    foto sarah azhari dan rama azhari telanjang  
artis malaysia telanjan1indonsia telanjang bugil cerita dewasa cerita seks panas terbaru               
cerita seks dewasa terbaru 2 cerita seru dewasa seks sedarah cerita seks dengan istri teman
cerita seks indonesia     hindi blue film telanjang abbey clancy telanjang maya arin telanjang  
ella telanjang     diana danielle telanjang fottelanjang wordpress    dude harlino telanjang dada  
zarina ann julie telanjang    gambar justin bieber telanjang    pns telanjang di kantor  
zarina an julie telanjang    jue aziz telanjang i foto2 telanjang foto bugil telanjang indonesia  
nora danish telanjang    photo telanjang model indonesia        model telanjang bugil indonesia  
telanjang artis india    foto telanjang dada derby romero    oto bugil telanjang indo  
bini telanjang        student telanjang    brunei telanjangseks cerita dewasa cerita seks cerita sex
--------

cerita seks melayu menatu seksi

cerita seks melayu terbaru-Berdiri di depan pintu rumahku, menantu permpuanku, Mirna, mendekatkan kepalanya ke arahku dan berbisik, “Kalau Ayah mau… aku nggak menolak.” Dia memberiku sebuah kecupan ringan di pipi, dan berbalik lalu berjalan menyusul suami dan anaknya yang sudah lebih dulu menuju ke mobil. Yoyok menempatkan bayinya pada dudukan bayi itu, dan seperti biasanya, dia terlalu jauh untuk mendengar apa yang dibisikkan istrinya tercintanya terhadap Ayah kandungnya.

Mirna melenggang di jalan kecil depan rumah dengan riangnya bagai seorang gadis remaja yang menggoda. Yoyok tak mengetahui ini juga, ini semua dilakukan istrinya hanya untukku…

Mungkin kalian mengira aku terlalu mengada-ada soal ini, tapi kenyataannya apa yang Mirna lakukan ini tidak hanya sekali ini saja. Dan sejak aku tak terlalu terkejut lagi, aku merasa ada sesuatu yang hilang jika dia tidak melakukannya saat berkunjung ke rumahku. Aku merasa ada getaran pada penisku, dan sebagai seorang lalaki biasa yang masih normal, pikiran ‘andaikan…’ yang wajar menurutku selalu hadir di benakku.

Mirna adalah seorang wanita yang bertubuh mungil, tapi meskipun begitu ukuran tubuhnya tersebut tak mampu menutupi daya tarik seksualnya. Sosoknya terlihat tepat dalam ukurannya sendiri. Dia mempunyai rambut hitam pekat yang dipotong sebahu, dia sering mengikatnya dengan bandana. Dia memiliki energi dan keuletan yang sepengetahuanku tak dimiliki orang lain. Sebuah keindahan nan elok kalau ingin mendiskripsikannya. Dia selalu sibuk, selalu terlihat seakan dikejar waktu tapi tetap selalu terlihat manis. Dia masuk dalam kehidupan keluarga kami sejak dua tahun lalu, tapi dengan cepat sudah terlihat sebagai anggota keluarga kami sekian lamanya.

Yoyok bertemu dengannya saat masih kuliah di tahun pertama. Mirna baru saja lulus SMU, mendaftar di kampus yang sama dan ikut kegiatan orientasi mahasiswa baru. Kebetulan Yoyok yang bertugas sebagai pengawas dalam kelompoknya Mirna. Seperti yang sering mereka bilang, cinta pada pandangan pertama.

Mereka menikah di usia yang terbilang muda, Yoyok 23 tahun dan Mirna 19 tahun. Setahun kemudian bayi pertama mereka lahir. Aku ingat waktu itu kebahagian terasa sangat menyelimuti keluarga kami. Suasana saat itu semakin membuat kami dekat. Mirna mempunyai selera humor yang sangat bagus, selalu tersenyum riang, dan juga menyukai bola. Dia sering terlihat bercanda dengan Yoyok, mereka benar-benar pasangan serasi. Dia selalu memberi semangat pada Yoyok yang memang memerlukan hal itu.

Yoyok dan Mirna sering berkunjung kemari, membawa serta bayi meraka. Mereka telah mengontrak rumah sendiri, meskipun tak terlalu besar. Aku pikir mereka merasa kalau aku membutuhkan seorang teman, karena aku seorang lelaki tua yang akan merasa kesepian jika mereka tak sering berkunjung. Disamping itu, aku memang sendirian di rumah tuaku yang besar, dan aku yakin mereka suka bila berada disini, dibandingkan rumah kontrakannya yang sempit.

Ibunya Yoyok telah meninggal karena kanker sebelum Mirna masuk dalam kehidupan kami. Sebenarnya, tanpa mereka, aku benar-benar akan jadi orang tua yang kesepian. Aku masih sangat merindukan isteriku, dan bila aku terlalu meratapi itu, aku pikir, kesepian itu akan memakanku. Tapi pekerjaanku di perkebunan serta kunjungan mereka, telah menyibukkanku. Terlalu sibuk untuk sekedar patah hati, dan terlalu sibuk untuk mencari wanita untuk mengisi sisa hidupku lagi. Aku tak terlalu memusingkan kerinduanku pada sosok wanita. Tak terlalu.

Bayi mereka lahir, dan menjadi penerus keturunan keluarga kami. Kami sangat menyayanginya. Dan kehidupan terus berjalan, Yoyok melanjutkan pendidikannya untuk gelar MBA, dan Mirna bekerja sebagai Teller di sebuah Bank swasta.

Kunjungan mereka padaku tak berubah sedikitpun, cuma bedanya sekarang mereka sering membawa beberapa bingkisan juga. Tentu saja, diasamping itu juga perlengkapan bayi, beberapa popok, mainan dan makanan bayi.

Beberapa bulan lalu Mirna dan bayi mereka datang saat Yoyok masih di kelasnya. Dia duduk disana menggendong bayinya di lengannya. Dia sedang berusaha untuk menidurkan bayinya. Aku tak tahu caranya, tapi pemandangan itu entah bagaimana telah menggelitik kehidupan seksualku.

“Ngomong-omong… kapan Ayah akan segera menikah lagi?” dia bertanya dengan getaran pada suaranya.
“Aku tak tahu. Aku kelihatannya belum terlalu membutuhkan kehadiran seorang wanita dalam hidupku. Lagipula, aku telah memiliki kalian yang menemaniku.”
“Aku tidak bicara tentang teman. Aku sedang bicara soal seks.” matanya mengedip kearahku saat dia bicara.
“Apa?”
“Ayah tahu, seks.” dia hampir saja tertawa sekarang. “Ketika seorang lelaki dan wanita sudah telanjang dan memainkan bagiannya masin-masing?”
“Ya, aku tahu seks,” aku membela diri. “Lagipula kamu pikir darimana suamimu berasal?”
“Yah, aku hanya khawatir kalau Ayah sudah melupakannya. Maksudku, apa Ayah tak merindukan hal itu?”
“Terima kasih atas perhatianmu, tapi aku sudah terlalu tua untuk hal seperti itu.”
“Hei! Lelaki tak pernah bosan dengan hal itu. Setidaknya begitulah dengan putramu.”
“Anakku jauh lebih muda dariku, dan dia mempunyai seorang istri yang cantik.”
“Terima kasih, tapi aku masih tetap menganggap Ayah membutuhkannya,” dia menekankan suaranya pada kata ‘Ayah’.
“Terima kasih sudah ngobrol,” kataku, masih terdengar sengit. Ada sedikit jeda pada perbincangan itu, saat dia masih menekan kehidupan seksualku. Aku pikir bukanlah urusannya untuk mencampuri hal itu meskipun kadang aku membayangkannya juga.

Dia pandang bayinya, yang akhirnya tertidur, dan memberinya sebuah senyuman rahasia, sepertinya mereka berdua akan berbagi sebuah rahasia besar. Masih memandangnya, tapi dia berbicara padaku, “Kalau Ayah mau… aku nggak menolak.”
“Apa!!!?”
“Aku serius.” Mirna menatapku. “Kalau Ayah menginginkan aku… Ayah adalah seorang lelaki yang tampan. Ayah membutuhkan seks. Disamping itu, aku bersedia, kan?”

Aku pikir dia sedang bercanda. Tapi wanita yang menggoda ini tidak sedang main-main. Tapi tetap saja tak mungkin aku melakukannya dengan istri dari anak kandungku sendiri. “Terima kasih atas tawarannya, tapi kupikir aku akan menolak tawaranmu.” suaraku terdengar penuh dengan keraguan saat mengucapkannya.
Mirna mencibirkan bibir bawahnya, aku tak bisa menduga apa yang sedang dirasakannya. Dia tetap terlihat menawan, dan aku merasa Yoyok sangat beruntung.
Dia bicara dengan pelan. “Dengar, Yoyok tak akan tahu. Maksudku, aku tak akan mengatakannya kalau Ayah juga menjaga rahasia. Dan bukan berarti aku menawarkan diriku pada setiap lelaki yang kutemui. Aku bukan wanita seperti itu dan aku bisa mengatur agar sering berkunjung kemari. Dan aku tahu Ayah menganggapku cukup menarik kan, sebab aku sering melihat Ayah memandangi pantatku.”

Aku tak mungkin menyangkalnya. Mirna mungkin tak terlalu tinggi, tapi dia memiliki bongkahan pantat yang indah diatas kedua kakinya. “Ya, kamu memang memiliki pantat yang indah. Tapi itu bukan berarti kalau aku ingin berselingkuh dengan menantuku sendiri.”

Dia berhenti sejenak, tapi Mirna kelihatannya tak akan menyerah begitu saja. “Yah, tapi jangan lupa. “Kalau Ayah mau… aku nggak menolak.”

Dan itulah awal dari semua ini.

Seiring minggu yang berlalu, entah di sengaja atau tidak, dia seakan selalu berusaha untuk menggodaku, membuat puting sususnya menyentuh dadaku saat dia menyerahkan bayinya padaku untuk ku gendong. Atau dia masukkan jarinya di mulutnya saat Yoyok tak melihat, dan menghisapnya dengan pandangan penuh kenikmatan ke arahku. Suatu waktu dia duduk di lantai dengan kaki menyilang dan sedang bermain dengan bayinya, dia memandangku tepat di mata, tersenyum, dan menyentuh pangkal paha di balik celana jeansnya. Aku tak akan melupakan hal itu. Dan dia entah bagaimana selalu menemukan cara untuk berduaan denganku walaupun sesaat, dan dia memberiku ciuman singkat yang penuh gairah, tepat di bibir. Itu semua dilakukannya berulang-ulang.

“Kalau Ayah mau… aku nggak menolak,” dia berbisik di belakang Yoyok saat suaminya itu sedang memasukkan DVD pada player.
“Kalau Ayah mau… aku nggak menolak,” dia berbisik saat mendekat untuk menyodorkan minuman padaku.
“Kalau Ayah mau… aku nggak menolak,” dia membisikkannya setiap kali dia berpamitan.

Dan sekarang, aku bukanlah terbuat dari batu, dan aku tak akan bilang tingkah lakunya itu tidak memberikan pengaruh terhadapku. Mirna sangat manis dan mungil, dan meskipun setelah melahirkan bayi pertamanya tak membuat tubuhnya berubah seperti kebanyakan wanita. Dia tetap langsing, dan manis, dan dia menawarkan dirinya untuk kumiliki. Tapi aku tak akan memulai langkah pertama untuk tidur dengan menantuku sendiri, tak perduli semudah apapun itu.

Setidaknya itulah yang tetap kukatakan pada diriku sendiri.

Beberapa minggu yang lalu kami semua berkumpul di rumahku untuk melihat pertandingan bola. Aku mengambil beberapa kaleng minuman dan sedang berada di dapur untuk menyiapkan beberapa makanan ringan saat Mirna muncul dari balik pintu itu.

“Hai!” sapanya, membuka pintu dan masuk ke dapur. “Ayah sudah siap untuk pertandingan nanti?”
“Hampir. Aku sedang membuat makanan untuk keluarga kecil kita, dan aku punya beberapa wortel untuk cucuku. Aku pikir dia akan suka dan warnanya sama dengan kesebelasan yang akan bertanding nanti, kan?
Mirna tertawa dan berkata. “Aku rasa dia tak akan perduli. Disamping itu bukankah ada hal lain yang lebih baik yang bisa Ayah kerjakan untukku?”
“Jangan menggodaku. Aku seorang kakek dan aku akan lakukan apa yang menurutku akan disukai oleh cucuku.” aku memandangnya. Mirna berdiri di sana memakai bandana merah kesukaannya diatas rambutnya yang sebahu. Dia memakai kaos yang sedikit ketat yang bahkan tak sampai ke pinggangnya, dan pusarnya mengedip padaku dibalik kaosnya. Kancing jeansnya membuatnya kelihatan seperti anak-anak diera bunga tahun 60an, dan dia memakai sandal dengan bagian bawah yang tebal yang menjadikannya lebih tinggi sepuluh centi. Kuku kakinya dicat merah senada dengan lipstiknya, dan itu menjadi terlihat dengan sangat menarik dibalik denimnya. Dia selalu suka mengenakan perhiasan, dan dia memakainya pada leher, telinga, pergelangan tangan dan bahkan di jari kakinya. Dia membuatku berandai-andai jika saja aku masih remaja, jadi aku dapat memacari gadis sepertinya. Mungkin suatu waktu nanti aku harus pergi ke kampus dan mencari gadis-gadis. Khayalanku terhenti saat menyadari kalau Yoyok dan bayinya tidak mengikutinya masuk. “Mana anggota keluargamu yang lainnya?” aku bertanya ingin tahu.

“Mereka akan segera datang. Yoyok pergi ke toko perkakas untuk membeli peralatan mesin cuci yang rusak. Dia ingin membawa serta anaknya. ‘Perjalanan ke toko perkakas yang pertama bersama Ayah’ kurasa yang dikatakannya padaku.” dia tersenyum. “Apa Ayah mempermasalahkan saat pertama kalinya mengajak Yoyok ke toko perkakas?”
“Aku tak ingat,” aku berkata dengan garing.

Mirna mendekat padaku, dan menaruh tangannya melingkari leherku. “Ini kesempatan Ayah. Kalau Ayah mau… aku nggak menolak.”

Mirna memandangku tepat di mata dan mengangkat tubuhnya dan menciumku lama dan liar. Aku ingin mendorongnya, tapi aku tak tahu dimana aku harus menaruh tanganku. Aku tak mau menyentuh pinggang telanjang itu, dan jika aku menaruh tanganku di dadanya aku pasti akan menyentuh puting susunya. Saat aku masih terkejut dan bingung, aku temukan diriku menikmati ciumannya. Ini sudah terlalu lama, dan aku merasa telah lupa akan rasa lapar yang mulai tumbuh dalam diriku.

Akhirnya aku menghentikan ciuman itu dan mundur dan melepaskan tangannya dari leherku. “Kita tak bisa melakukannya.” aku mencoba menyampaikannya dengan lembut, tapi aku takut itu kedengaran seperti rajukan.

“Ya kita bisa.” Mirna kembali menaruh lengannya di leherku dan mendorong bibirku ke arahnya. Ada gairah yang lebih lagi dalam ciuman kali ini, dan akhirnya penerimaanku. Kali ini saat kami berhenti, ada sedikit kekurangan udara diantara kami berdua, dan aku semakin merasa sedikit bimbang.

Mirna memandangku dengan binar di matanya dan sebuah senyuman di bibirnya. “Ayah menginginkanku. Aku bisa merasakannya. Ayah tak mendapatkan wanita setahun belakangan ini, dan Ayah tak mempunyai tempat untuk melampiaskannya. Dan aku menginginkan Ayah. Jadi tunggu apa lagi…”
Pada sisi ini aku tak mampu berkomentar. Aku menginginkannya. Tapi aku tak dapat meniduri menantuku, bisakah aku? Tapi aku menginginkan dia. Aku merasa pertahananku melemah, dan saat Mirna menciumku lagi, aku jadi sedikit terkejut saat menyadari diriku membalas ciumannya dengan rakus.

“Mmmmm. Itu lebih baik,” katanya saat kami berhenti untuk mengambil nafas. Mirna menarik tangannya dari leherku dan mulai melepaskan kancing celanaku saat menciumku kembali lalu dia mundur. Jadi dia bisa melihat saat dia melepaskan kancing jeansku, menurunkan resletingnya, dan merogoh ke dalam untuk mengeluarkan barangku. Aku terkejut saat terlihat jadi tampak lebih besar di genggaman tangannya yang kecil. Setahun sudah tak disentuh oleh wanita , dan bereaksi dengan cepat, menjadi keras dan cairan pre-cumnya keluar saat dia mengocoknya dengan lembut.

Mirna mundur dan duduk. Saat kepalanya turun, dia menempatkan bibirnya di pangkal penisku yang basah. “Aku rasa aku menyukai bentuknya,” bisiknya sambil menatap mataku. Lalu kemudian dia membuka mulutnya dan dengan perlahan memasukkan penisku ke dalam mulutnya. Ke dalam dan lebih dalam lagi penisku masuk dalam mulutnya yang lembut, hangat dan basah, dan aku merasa berada di dalam vagina yang basah dan kenyal saat lidahnya menari di penisku. Akhirnya aku merasa telah berada sedalam yang ku mampu, bibirnya menyentuh rambut kemaluanku dan kepala penisku berada entah di mana jauh di tenggorokannya. Penisku tanpa terasa mengejang, dan pinggangku bergerak berlawanan arah dengannya, dan bersiap untuk menyetubuhi wajahnya.

Tapi Mirna perlahan menjauhkan mulutnya dariku, menimbulkan suara seperti sedang mengemut permen. Saat dia bangkit untuk menciumku lagi, aku mengarahkan tanganku diantara pahanya. Aku gosok jeansnya dan dia menggeliat karenanya. “Mmmm, itu pasti nikmat,” katanya. “Tapi biar aku membuatnya jadi lebih mudah.”

Mirna melepaskan kancing celananya dan menurunkan resletingnya, memperlihatkan celana dalam katunnya yang bergambar beruang kecil. Diturunkannya celananya dan melepaskannya dari tubuhnya. Kami melihat ke bawah pada area gelap dibawah sana dimana kewanitaannya bersembunyi, dan kemudian aku sentuh perutnya yang kencang dan terus menurunkan celana dalamnya.

Mirna mengerang dalam kenikmatan saat tanganku mencapai sasarannya dibalik celana dalamnya. Vaginanya serasa selembut pantat bayi, dan aku sadar kalau dia pasti telah mencukurnya sebelum kemari. Terasa basah dan licin oleh cairan kewanitaannya dan membuatku kagum karena itu tak menimbulkan bekas basah di luar jeansnya. Saat tanganku menyelinap dibalik bibir vaginanya dan menyentuh klitorisnya yang mengeras, dia memejamkan matanya dan menekan berlawanan arah dengan jariku.

Mirna menaruh salah satu tangannya di leherku dan mendorong kami untuk sebuah ciuman intensif berikutnya sedangkan tangannya yang lain mengocok penisku dan tanganku terus bergerak dalam lubang basahnya. Saat kami berhenti untuk bernafas, Mirna mundur dan mengatakan sesuatu yang mengejutkan, “Yoyok datang.”

Aku segera melepasnya dan menuju jendela. Ya, mobil Yoyok terlihat di jalan sedang menuju kemari. Mirna pasti melihatnya dari balik bahuku saat kami saling mencumbui leher. Tiba-tiba perasaan bersalah datang menerkam karena hampir saja ketahuan. Aku tak percaya apa yang hampir saja kami lakukan. Dengan tergesa-gesa aku kenakan kemabali celanaku, tapi Mirna menghentikanku dan menangkap tanganku dan melanjutkan kocokannya.

“Hei, tidak boleh. Tak semudah itu Ayah boleh mengakhirinya. Aku telah menunggu terlalu lama untuk ini.”
“Tapi Yoyok hampir datang! Dia akan melihat kita!”

Mirna mengeluarkan penisku dan berjalan ke arah meja dapur. “Ini perjanjiannya,” katanya. “Aku tak akan mengadu pada Yoyok tentang apa yang baru saja kita lakukan kalau Ayah dapat dapat mengeluarkan seluruh sperma Ayah dalam vaginaku sebelum dia sampai kemari.” Sambil berkata begitu, dia menurunkan celananya hingga lutut dan membungkuk di meja itu.
“Dia segera datang!” hampir saja aku teriak.
“Tidak.” Mirna membentangkan kakinya sejauh celananya memungkinkan untuk itu dan dia memandangku lewat bahunya. “Dia harus menggendong bayi dan mengeluarkan semua barangnya. Biasanya dia memerlukan beberapa menit. Sekarang kemarilah dan setubuhi aku.”

Mirna telah telanjang dari pinggang hingga kaki, dan dia memohon padaku agar segera memasukkan diriku dalam tubuhnya. Aku menatap dua lubang yang mengundang itu. Pantatnya begitu kencang dan aku tak terusik saat melihat lubang anusnya yang berkerut kemerahan, dan di bawahnya, bibir vaginanya yang merah, terlihat mengkilap basah. Kakinya tak sejenjang model, tapi lebih kecil dan terasa pas, dan aku membayangkan bercinta dengannya beberapa jam.

Tangannya bergerak kebelakang diantara pahanya dan menempatkan tangannya pada vaginanya. Dengan dua jarinya dilebarkannya bibir vaginanya hingga terbuka, dan aku dapat melihat lubang merah mudanya mengundang penisku agar segera masuk. “Ayo,” katanya. “Ambil aku.”

Aku tak tahu apa dia sedang bercanda saat mengatakannya. Yoyok atau bukan, rangsangan ini lebih dari cukup untuk mereguk birahinya. Aku melangkah ke belakang menantuku dan menempatkan penisku di kewanitaannya. Saat aku mendorong penisku melewati lubang surganya yang sempit, aku dapat merasakan jari Mirna menahan bibir madunya agar tetap terbuka, dan dia melenguh saat aku memegang pinggangnya dan memasukkan diriku padanya.

Mirna telah sangat basah hingga aku dengan mudah melewati vagina mudanya yang sempit. Aku mulai mengayunkan barangku di dalamnya, sebagian didorong oleh nafsu akan tubuh menggairahkannya dan sebagian oleh rasa takut jika Yoyok memergoki kami. Mirna mengerang, dan aku dapat merasakan jarinya menggosok kelentit dan bibir vaginanya sendiri. Nafasnya mulai tersengal, dan setelah beberapa goyangan dariku, dia segera orgasme. Suara rengekan pelan keluar dari bibirnya saat dia mencengkeram pinggiran meja dengan kuat, dan letupan orgasmenya menggoncang kami berdua saat aku menghentaknya.

Itu cukup untuk menghantarku. Aku tak berhubungan dengan wanita dalam setahun ini, dan aku belum pernah mendapatkan yang sepanas Mirna. Aku menahan nafas dan mendorong seluruh kelaki-lakianku ke dalam dirinya. Kami mematung, dan kemudian spermaku menyemprot dengan hebat jauh di dalam surganya. Serasa aku telah mengguyurnya dengan sperma yang panas dan berlebih. Dia mengerang dalam nikmat, menggetarkan pantatnya di seputar penisku saat aku mengosongkan persediaan benihku. Dia melemah seiring dengan habisnya spermaku, dan kami akhirnya berhenti bergerak, kecuali untuk mengambil nafas.

Takut Yoyok akan datang sebelum kami sempat melepaskan diri, aku keluarkan diriku dari tubuhnya dengan bunyi plop yang basah, lalu mundur menjauh dan mengenakan celanaku. Mirna masih tetap berbaring tertelungkup di atas meja merasakan kehangatan campuran cairan birahi kami, pantat telanjangnya masih tetap memanggilku. Aku lihat spermaku dan cairannya mulai meleleh keluar dari bibir surganya. Aku palingkan muka dan melihat Yoyok hampir sampai di pintu belakang, bayi di tangan yang satu dan belanjaan di tangan lainnya.

Aku berbalik dan memohon pada Mirna. ” Ayolah!” kataku. “Kamu telah dapatkan keinginanmu. Dia hampir sampai kemari.”

Mirna bangkit, tatapan matanya masih kelihatan linglung. Dia bergerak ke depanku, menjadikanku sebagai penghalang dari pandangan suaminya saat dia dengan tergesa-gesa memakai celananya.

“Apa kalian sudah siap untuk pertandingannya?” tanya Yoyok sambil membuka pintu.
“Ya,” aku menjawab dari balik punggungku saat aku diam untuk menghalangi Mirna yang menaikkan resletingnya. Setelah dia selesai, aku segera berbalik untuk menyambut Yoyok.

“Ini,” katanya, menyodorkan bayinya padaku dan meletakkan belanjaannya diatas meja dapur.
“Urus ini, aku akan mengambil popok bayi.” Yoyok melangkah ke pintu yang masih terbuka, dan aku menghampiri Mirna. Dia masih terlihat sedikit linglung.

“Hampir saja,” kataku.
“Sini, biar aku yang menggendongnya.”
Aku berikan bayinya. Mirna memberiku pemandangan seraut wajah dari seorang wanita yang puas sehabis bersetubuh, dan memberiku ciuman hangat yang basah.

“Masih ada satu hal lagi yang harus kuketahui,”katanya.
“Apa itu?”
“Kalau aku ingin, bisakah aku mendapatkannya besok?”

Dan dia melenggang begitu saja tanpa menunggu jawabanku yang hanya melongo bengong. Dia yakin kalau akan bersedia…

gambar melayu bogel dan cerita seks melayu

cerita seks melayu terbaru-Ayu adalah seorang pelajar yang menuntut di Kolej,mengambil jurusan Komputer,di Pulau Legenda.Umur Ayu dalam lingkungan 20 an,masih gadis.dan aku pula Tukang masak diKolej tersebut.Bentuk tubuhnya mengiurkan dan memberahikan.Kulitnya putih kuning sesuai dengan bentuk tubuhnya.

Perkara ini berlaku dalam bulan dis 1998,pada malam jumaat dua minggu yang lalu. Dengan janji sepakat,aku membawa Ayu keluar makan malam di pantai cenang dan tempah bilik hotel.Selesai saja kami menari di disko,aku membawa Ayu kebilik hotel. Ayu nak balik bang........Ayu......sekarang dah pukul 12 malam mana boleh masuk ke asrama lagi.Kita tidur di hotel........pujuk ku lagi...?

Akhirnya Ayu mengalah dengan pujukkanku..........Ayu pernah tak tidur dengan lelaki........belum pernah lagi bang..........akuinya terus-terang.Tanpa membuang masa aku terus memeluk Ayu dari belakang.........sambil tanganku meramas-ramas gunung nya yang masih dibaluti baju T-Shirtnya.Lidahku menjilat tengkuknya......ia mengeliat kegelian......bbaannggg ggeellliiii......bbbaanngggg.

Dengan tindakan yang berani,aku menanggalkan baju T-Shirtnya......Ayu tak membantah...yang tinggal hanyalah colinya dan seluar jeansnya saja.Aku kucup bibirnya dengan rakus sekali,sambil jari jemariku meramas -ramas gunung pejalnya berulang kali.Aku kulum lidahnya,sambil tanganku di masukkan kedalam seluar dalamnya.Ayu memejakkan kedua matanya dan mulutnya terbuka sedikit.

"Ayu mengeliat kegelian dan kelemasan " "Bbbbaaanggg............"bisik Ayu perlahan.

Aku mengangkat tubuh yang cantik dan montok.....dari kusyen ke katil yang sedang menanti untuk menonton perlakuan kami nanti.Aku terlentangkan tubuh Ayu di tilam empuk......sambil mulutku mengulum bibirnya dan menghisap lidahnya.Tanganku meramas-ramas gunung pejalnya berulang kali.Aku menjilat tengkuk Ayu hingga berhenti di puncak gunung pejalnya yang masih di baluti colinya.Mulutnya menjerit kecil penuh dengan nikmat.

Burungku terus mendesak ingin mencari sarangnya.......panjang burungku 8 inci dan besar burungku sebesar pergelangan tanganku.Aku membuka baju serta seluarku di bantu oleh Ayu..........ia tergamam melihat burungku yang besar dan panjang.Aku tak peduli.......yang penting bagiku kenikmatan........aku menyua batangku ke mulut Ayu..........ia memejamkan matanya.Aku memegang kepalanya....mula berlakunya sorong menyorong batangku di dalam mulutnya........hingga memanjutkan air maniku kedalam mulut Ayu........ia menelan banyak air maniku.

Aku menelentangkan kembali tubuhnya ke tilam empuk.........sambil mulutku mengulum mulutnya kembali.........Jemariku membuka colinya.....terpegun aku melihat keindahan bentuk gunungnya yang pejal.......belum di sentuh mana-mana lelaki.Aku sembamkam mukaku kegunung pejalnya........Jemariku meramas-ramas.. ....sambil mulutku menjilat-jilat ujung putingnya.Selang beberapa ketika aku membuka kancing seluar jeans serta seluar dalamnya sekali.AAaaaduhhhhh....... tembamnya bukit cicapnya dengan lurah alurnya yang dalam.

Mulutku menjalar keserata tubuhnya..........dan berhenti sementara di pusat,dan meneruskan perjalanan kebukit cicapnya.Jariku membuka bibir cicapnya bagi memudahkan lidahku menjalar di lurah alur cicapnya.........Ayu mengeliat keenakan.

"MMMmmmmmm...bbb....bb....aa....aannn.....aannngggg........"Ayu mendesah keruan dan mengeliat ke kiri dan kanan.

Aku menjadi semakin ganas..........seperti Harimau lapar.........menerkam mangsanya......ku ramas kedua belah gunung pejalnya,sambil mulutku mengulum bibirnya......ku sedut-sedut tengkuknya hingga tampak kemerahan.Setelah cukup puas aku meramas dan mejilat serata tubuhnya........tanganku meramas-ramas ponggongnya.

"MMMmmmmmm.....bbbaa.....aaaaaaa.....aaannnngggggg......"erang Ayu penuh nikmat.

Mungkin Ayu tak berdaya menahan nikmat yang ku hasilkan pada seluruh tubuhnya Namun tiba-tiba Ayu menjerit kecil.............dengan suara yang perlahan dan mata yang terpejam rapat.........Ayu meminta kepadaku ........segera masukkan batangku kedalam cicapnya.........aku tersenyum puas.Aku tak peduli dengan renggekannya, aku mengarah mulut dan tanganku memainkan peranan masing-masing.......hingga Ayu terkulai lemah.

Aku acukan batangku ke permukaan cicapnya..........dan aku tekan perlahan-lahan,....aku tahu.........Ayu masih seorang gadis lagi.Ayu adalah gadis yang ke tiga puluh dua aku tiduri.

"OOOoooo....uuuuu......hhhhhhhh.....ssssaaaakkk......kkiitttttnnnnyyyaaaaaaa ...bb bb...aaannggggggg..........,"Ayu memekik dan mengeliat kesakitan.

Aku kesian melihat Ayu..........tetapi aku meneruskan hajatku hingga tercapai.....aku sedut bibirnya.....sambil mulut kami saling kulum-mengulum,jemariku meramas lembut gunung pejalnya..........dan akhirnya aku berjaya membuat Ayu melupakan kesakitannya buat seketika.Tanpa membuang masa ......... aku terus menekan batangku kedalam cicapnya........CCCccchhhhhhhrrrrreeeeeeeeessssssssss terkoyak selaput daranya, darah memercik keserata pahanya.............aku mengambil kain cadar dan mengelap darah.........dara Ayu.Aku mententeramkan Ayu..........sambil mulutku kembali ber- main di gunung pejalnya........tanganku meramas-ramas ponggongnya.

Ku kulum bibir dan ku hisap lidahnya..........aku ramas-ramas ke dua belah gunung pejalnya silih berganti.......mendesah-desah Ayu di buatku......kegelian dan nikmat keenakan.Aku bermain separuh saja batangku..........hingga Ayu leka dengan nikmat persetubuhan yang pertama kali.......aku terus membenam batangku hingga kedasar. ....sampai ke mulut rahimnya.Liang cicapnya kembang kuncup menahan asakan batangku........Ayu kembali merintih kesakitan.........kemutan cicapnya begitu kuat seakan meramas-ramas batangku........aduh enak sekali.

Aku sorong dan tarik batangku berkali-kali.........hingga habis kesemuannya........ Ayu merintih kembali.......aku benamkan semula batangku,hingga kemulut rahimnya.

"SSSSSssaaa......aaakkkkkk...OOoohh..hhhhh..oooo..ooohhhhhh.....SSSS....sss. . sseeee....dddddaaapppp.....nnnyyaaaaaa..BBbb..aannggggggg.....UUUuuuuuu..... uuuuuuu....,"erang Ayu perlahan....perkataan sakit sudah menjadi sedap pula.

Aku puas........aku dapat menumbang seorang lagi anak gadis........untuk kebuasan nafsu serakahku.Aku teruskan dengan sorong menyorong batangku yang besar dan panjang.........Ayu merintih kelazatan.

"AAaaaahhhhh...hhhhhhh....bbbb....aa..nnngggggg....,"erangnya penuh kemanjaan. Membuatkan nafsuku terangsang semula.

Sambil itu aku.......sedut tengkuknya.......aku meramas-ramas ponggongnya.....sambil batangku menjalankan tugasnya............ku ramas gunung pejalnya........mulutku menjilat-jilat putingnya berulang kali.....aku lihat Ayu memejamkan matanya tanda kepuasan yang tidak terhingga...........Ayu menjerit kecil penuh kenikmatan.

"OOOuuuuuuuuhhhhuuhhhhhh.........BBbbbbb...aaanggggggg......AAAaaaaayyyyuuu uuuu.......bbb..aaa..nnn..gggggggg...ssss..eeeee..dddddaapppnnnyyaaaa......, "erangnya kembali menahan nikmat. "AAaaarrrr....rrgggggghhhhhhh......BBBbbbb....aaanngggg..ssseee..dddaappppnn nyyyaaaa..............,"erangnya semula.

Ku biarkan Ayu melepaskan klimaksnya yang entah keberapa kali..........ku terus berdayung batangku,sambil kugoyangkan pongongku dalam kehangatan ayer pekatnya..........semakin lama semakin laju.......aku berdayung.....dan akhirnya..............?

Aku benamkan seluruh batangku kedalam cicapnya........melepaskan rasa nikmat yang tidak terhingga......."AAA..aarrrr....aaaaarrrrrrgggggghhhhhhh...,"Tubuh kami sama-sama mengejang..........aku melepaskan tembakan air maniku kedalam rahimnya.........hingga melimpahi kawahnya.Aku meraung keras.....melepaskan penat lelah bertarung hampar 3 jam bersama Ayu.

Malam itu Ayu melayan nafsuku sebanyak 6 kali.....selagi batangku keras selagi itulah......aku menghenyak tubuh Ayu.Aku terus mengomoli tubuh ayu................selepas peristiwa itu ayu sering menalifon hand set aku dan kadang-kadang ayu datang lepak di office aku di Bangsar.Hubungan kami kian erat dan mesra.Aku melihat ayu semakin hari semakin mengacam.Ayu pula memang gemar memakai kemaje T yang ketat dan seluar jeans. Ayu kalau mengenakan pakaian macam itu ia akan membuat nafas aku sesak.Bayangkan badannya yang padat itu menyebabkan sesiapa saja yang memandangnya akan menolehnya buat kali kedua.

Suatu hari aku dan kawan aku ari hendak pergi menghantar barang di Kuala Selangor. Ini kerana krew kami disana meminta menghantar beberapa lagi peralatan yang tidak mencukupi untuk pengambaran drama.Untuk pengatahuan anda jika satu drama dibuat ia memakan masa selama lima belas hari.Aku melihat jam ditangan menunjukkan pukul empat petang.Aku bertanya kepada ari pukul berapa kami akan bertolak dan ari beritahu aku dia free pukul lima setenggah petang. Jadi masa ada satu setengah jam lagi dan aku membuat keputusan untuk pergi minum di gerai yang berhampiran dengan office aku dengan BB.BB tidak dapat ikut bersama kami kerana dia ada perkara lain. Jadi aku terpaksa tolong BB menghantar barang itu.Sedang aku minum dengan BB ayu menalipon hand set aku. Dia beritahu yang dia hendak datang ke office aku pukul enam petang. Aku memberitahu ayu yang aku akan ke Kuala Selangor kerana hendak hantar barang pada krew di Kuala Selangor. Kalau barang (lampu) itu tidak sampai disana, mereka tidak boleh melakukan shooting drama pada hari itu.Ayu berkata dekat aku yang dia hendak ikut bersama.Aku beritahu ayu kalau dia hendak ikut bersama, dia mesti sampai di Bangsar sebelum pukul lima setengah .Ayu menyuruh aku menunggu dia sehingga dia sampai.

Lebih kurang pukul lima petang aku nampak sebuah teksi berhenti dekat office aku .Aku lihat ayu keluar dari teksi terus datang menghampiri aku.Aku beritahu ayu yang kami akan bertolak sekejap lagi.

Tepat pukul lima setengah kami mula meninggalkan Bangsar.Ayu duduk di belakang van sementara kawan aku ari duduk di depan.Kami cuma bertiga termasuk ayu.

Kami sampai di kuala Selangor lebih kurang pukul lapan malam. Ketika kami sampai aku lihat krew sedang berehat.Aku terus berjumpa dengan pengarah drama dan beritahu yang kami terlewat sedikit.Sementara krew sebuk memunggah barang yang kami bawa tadi.Aku tinggal ayu di luar sementara aku masuk kedalam rumah,Aku lihat ayu begitu gembira berbual dengan krew di luar.Krew semua kenal dengan ayu kerana dia selalu datang di office aku. Sementara aku pula sebuk berberbual dengan pelakon-pelakon terkenal di dalam rumah. Aku tidak mengendahkan ayu bagi aku ayu berhak berbual dengan sesiapa saja.

Jam menunjukkan pukul pukul sepuluh malam aku beritahu kepada ari yang kami terpaksa balik ke Bangsar kerana aku ada urusan lain yang akan aku lakukan. Aku, ari dan ayu meninggalkan tempat shooting dan menuju ke Bangsar. Dalam perjalanan Ari memberitahu yang dia hendak turun di Sungai Buloh. Sampai di Sungai Buloh ari pun turun dan tinggal lah aku dengan ayu dalam van. Ayu duduk di depan sementara aku memandu van. Kami sampai di Kuala Lumpur lebih kurang pukul dua belas malam.Aku beritahu ayu yang aku kena hantar barang di keramat (production House). Ayu memberitahu dia hendak ikut kemana sahaja aku pergi. Sampai di keramat aku memunggah barang (lighting) sementara ayu duduk di dalam van.

Selesai sahaja tugas aku aku membawa ayu makan dekat dengan kawasan Chow Kit. Pada masa tengah makan aku bertanya ayu " Ayu kerja dah beres ne' ayu nak kemana pula tengah malam ne" Tak kisah le shah kemana shah pergi aku ikut' Apakata kita lepak kat hotel yang dulu "kata aku lagi. Ayu mengangguk tanda setuju.Selepas makan aku terus menuju ke hotel yang pernah aku lepak dengan ayu dulu.Di situ lah pertama kali aku memegang dan mengusap tubuh ayu yang gebu itu.Sampai saja aku terus "Check in".Ayu mengikut aku tampa diarah.Masuk saja kedalam bilik aku terus membaringkan badan aku diatas katil sementara ayu terus masuk kebilik mandi.

Sepuluh minit kemudian aku lihat ayu keluar dari bilik mandi dengan hanya memakai tuala dan terus baring sebelah aku. Aku bertanya ayu " kenapa tak pakai baju kenapa pakai tuala" "nak takut apa mati pun berbogel" kata ayu. Bukan apa ayu nanti shah tak tahan macam mana " Kata aku balik."kalau tak tahan buka lah seluar tu" balas ayu pada aku. Aku terdiam sejenak seperti orang mati kutu.Aku lihat ayu sengaja menarik tuala hingga menampak pehanya yang gebu itu.

Aku tahu ayu memang menanti tindakan dari aku.Aku memulakan langkah pertama dengan mengucup bibir ayu dan kemudian mengulum lidahnya.Ayu membalas dengan mesra.Tangan aku mula bergerak membuka tuala yang dipakai ayu.Apabila tuala di buka aku lihat tubuh ayu tidak memakai baju dan seluar dalam.Ayu ketika itu sudah berbogel sementara aku masih lagi memakai pakaian .Tangan aku mengusap dua gunung ayu yang masih mentah lagi.Aku dapat merasai buah dada ayu sederhana sahaja,tidak kecil dan tidak besar.Aku kemudian menjilat bahagian telinga dan terus ke belakang telinga.Aku dapat merasi buah dada ayu mula mengeras.Aku dengar nafas ayu mula bergocak.

Dari buah dada tangan aku terus menggusap dikedua celah peha ayu.Jari aku terus mengusik bahagian sensitif itu.Aku mengorek dan membelai biji kelentiknya.Aku lihat ayu makin tidak tahan dengan tindakkan aku.Aku dapati bulu kemaluan ayu seperi baru tumbuh,lembut dan tidak kasar.Jari aku masih membelai dan bermain di celah alurnya.Aku dapat rasa air mula membasahi bahagian itu. Aku masih memakai pakaian.Bagi aku buat apa bertidak tergopah gapah.Sambil tangan aku membelai celah kemaluan ayu aku bertindak menjilit leher hingga kebuah dadanya dan terus menjilat mengikut alur perutnya hingga kelubang pusat.Lidah aku mengorek lubang pusat ayu.Aku lihat ayu sudah tidak tahan lagi sampai tangan kanan nya membuka zip seluar aku.Aku faham apa keinginan ayu sebenarnya.

Aku bangun dan terus menanggalkan seluruh pakaian aku.Kemudian aku menyambung semula kerja aku. Aku menurun kepala aku rapat kepada kemaluan ayu.Aku menjilat biji kelentit ayu.sementara jari aku mengorek lubang kemaluannya.Ayu sudah tidak tahan lagi terus memegang zakar aku yang keras itu.Aku terus menjilat biji kelentiknya.Semakin laju aku menjilat semakin kuat ayu meramas zakar aku.Kemudian aku membaring kan badan aku atas tilam,Ayu terus memegamg zakar aku dan terus menjilatnya.Pada mula nya ayu menghisap zakar aku kemudian dia menjilat kepala zakar aku dan menerus jilatan ke bahagian bawah batang aku dan kemudian kepada telur aku.Aku rasa sungguh nikmat ketika itu.

Ayu kemudian bertidak dengan lebih agresif lagi dari menjilat telur aku ayu terus menjilat kepala zakar aku.Lidahnya mengorek-gorek bahagian lubang kencing aku.Ketika itu aku tidak dapat bayangkan betapa nikmatnya seks ini. Mungkin ayu berani bertindak demikian kerana ketika itu ayu tidak mabuk seperti pertama kali aku melakukan dengan nya tempoh hari.

Aku kemudian membaringkan ayu atas ditilam dan kemudian aku mengangkangkan kedua belah kakinya.Aku mengusap kepala zakar aku pada permukaan kemaluannya.Aku membuat berapakali hinggakan seluruh kemaluan ayu dibasahi air.Aku kemudian memasukan batang aku kedalam lubang yang sedang terbuka menanti masa.Batang aku terbenam sedikit demi sedikit, bahang panas terasa pada batang aku. Aku melakukan pergerakan sorong dan tarik dengan perlahan-lahan.Aku dengar suara hulus dari mulut ayu "oooooo ehhhhh sedapnya shah.Ayu memejam matanya semetara aku bertindak dengan lebih agresif lagi.Aku melakukan kan dengan pelbagai posisi.dari hadapan ke belakang dan hingga ke posisi ayu duduk diatas aku. Ketika posisi duduk diatas aku ayu memberitahu yang dia tidak tahan posisi demikian kerana terasa senak pada bahagian perutnya.

Lebih kurang setengah jam kami melakukan pelbagai posisi aku membaringkan ayu diatas badan aku sementara batang aku melakukan tolak dan tarik.Dalam masa aku melakukan tolak dan tarik aku menekan biji kelentiknya supaya bergesel dengan batang aku.Tidak lama kemudia aku lihat ayu bergerak dengan lebih rakus lagi dan tangan ayu memegang kuat rambut aku.Tahu lah aku air ayu sudah keluar dan ayu telah melepasi masaalahnya.

cerita seks melayu gonta ganti awek

cerita seks melayu terbaru- Awek Keempat Namaku Mat. Citernya cam nie..Pengalaman sex aku yang pertama ketika aku berumur 17 tahun. Kira dah tua dah masa tu. Member aku kebanyakannya ada sex experience masa dia orang 15 lagi. Kira aku yang last sekali di kalangan member2 aku. Tapi citer pengalaman pertama tak best. Takde thrill..Ni aku citer pasal awek aku yang nombor empat. (kira aku ni jenis loyal nyer tak banyak awek..) Masa tu aku baru lepas grad dan kerja kat sebuah syarikat tv kabel.

Awek aku yang nombor empat nie orang belah pantai timur..senang citer, orang kelantanlah gamaknya. Aku ngan awek nie kerja satu office, tapi lain-lain shift. Awek ni takde lah lawa sangat, manis tu ada dan dia pakai tudung. Tapi yang penting ialah body dia. Pergh! Mantap giler..Badan dia kecik aje. Tinggi adalah lebih kurang dalam 5 kaki. Pinggang dia dalam 27 inci. Tapi breast dia ish boleh lemas wa cakap lu.!! Banyak gak citer yang aku dengar pasal body dia Cuma masa tu aku tak berminat sangat. Kira cam rimau simpan kuku la aku nie. Ntah camana aku tergerak nak tackle dia..pas tu dapat lak tu. Maka aku pon bercintanlah dengan awek nie. Aku jenis tak terus main punya Maklumlah melayu. Seminggu lepas tu aku ajak awek nie naik Genting. Genting tu memang tempat aku selalu projek ngan x-girlfriend aku. Tujuan aku naik Genting tu cam biasalah, mesti nak projek. Aku nengok awek nie pon jenis boleh makan. Tapi aku saja try test dulu. Kang di buatnya awek nie tak nak projek, aku yang malu. Dahlah satu office. Sampai kat atas tu, aku pon parking kereta kat tempat yang biasa aku parking. Kira kat situ memang lain clear. Tak pernah terkantoi kalau aku park kat situ. Mula-mula biasalah, layan borak dulu. Borak ngan mulut, pas tu aku pon try borak ngan tangan. Slow-slow tangan aku panjat badan dia. Start dari peha sampailah kat tempat yang dah lama aku 'aim', mestilah breast dia. Mula-mula usap kat luar jer. Aku tengok awek tu senyap jer, mesti line clear nie. Aku terus cium leher dia. Melawan wa cakap lu. Terus awek ni paut leher aku dan bagi french kiss yang terganaz di abad ini. Sambil mulut french kiss, tangan aku pon terus masuk dalam baju dia. Kali ini takde usap kat luar bra lagi, aku terus menyelusup masuk ke dalam bra dia. Tak sangka awek ni punya nipple kecik sangat. Tak padan ngan breast dia yang besar tu. Memanglah jenis breast kegemaran aku. Lebih kurang dalam setengah jam, aku dah letih jilat leher, aku pon memulakan langkah seterusnya iaitu singkap baju awek ni dan nyonyot nipple dia. Wow !! Rupa-rupanya nipple dia warna pink lah!! Ish.!! Bertambah ganas reaksi awek ni. Sampai sakit leher aku di pautnya. Kebetulan, aku memang pandai sikit dalam bab nyonyot nie. Tengah baik punya nyonyot, tiba-tiba ada orang ketuk tingkap aku. Korang bayangkanlah camana gabranya aku pakaikan awek tu baju. Rupa-rupanya securiti kat situ. Nasib kita orang baik, kita orang kena warning jer. Citer lebih kurang, aku ajak awek tu balik. Muka dia pon dah serba-salah dah. Memang potong betul securiti tu.

Semenjak tu, selalulah aku ngan awek nie beromen. Biasanya kat dalam kereta akulah. Aku nie jenis duduk ngan family. Susah nak bawak awek balik rumah. Camana pon aku dah berniat nak jojos awek nie. 4 bulan lepas tu, kesempatan yang aku tunggu pon tiba tanpa disangka-sangka. Aku baru lepas gaduh ngan awek tu, pas tu aku pon pujuk dia dan minta maaf. terus kita orang berpelukan dan sambung lak dengan ciuman dari mulut ke mulut. Kebetulan masa tu member dia semua takde rumah (awek ni duduk bujang) dia pon ajak aku masuk dan kita orang continue kat dalam rumah lak. Macam biasa, aku nie tak pandai cium molot. So aku terus jer nyonyot nipple dia. Memang tempat mainan aku tu. Memandangkan yang kita orang kat atas katil, maka awek ni terus bukak baju dia. First time aku dapat tengok dia tanpa baju. Selalu romen dalam kereta pakai baju sebab takut kena rush cam ari tu. Tengok awek tu tak berbaju, aku pon bertambah geram, dan terus nyonyot dengan ganaz. Dah puas nyonyot, tangan aku pon turun bawah dan usap cipap awek ni dari luar seluar dia. Masa tu tangan awek tu macam biasalah, mesti paut kat leher aku. Cam takde tempat lain nak pegang. Sambil-sambil tu dia usap belakang aku perlahan-lahan.Aku pon try nak bukak zip seluar dia. Biasanya memang dia tak bagi tangan aku masuk dalam seluar dia, ntah camana hari tu dia bagi lak. Aku pon tanpa melengahkan masa terus bukak zip seluar dia dan meneruskan aksi mengorek lubang cipap. Memang ketat habis cipap awek ni. Daralah katakan. Tapi masa tu air dia dah berlambak-lambak keluar. Tinggal nak tunggu batang aku jer masuk dalam tu. Tapi, 4 bulan boleh tunggu, takan setengah jam tak boleh kot.

Aku meneruskan aksi dengan menjilat cipap awek nie. Aksi ni merupakan kegemaran aku. habis aku jilat seluruh permukaan cipap awek tu termasuk ngan air mazi dia sekali. Sambil tu tangan aku tak melepaskan breast awek ni dengan begitu saja. Aku teruskan mengepam breast awek ni dengan sebelah tangan. Betul-betul tegang breast awek ni aku kerjakan. Kena pulak ini kali pertama orang cium cipap dia. Memang awek ni tak tahan langsung. Sedang aku meneruskan aktiviti menjilat dan mengepam, tiba-tiba terkeluar suara awek tu. Memang pelik ayat dia. Dia kat "sayang, tolong sayang" Aku terkejut giler, tapi control macholah. Aku tanya dia cuba ulang balik apa yang dia cakap. Dia kata "tolong sayang, tolong puaskan ____"(nama dia secrect) Aku tergamam giler masa tu. Sepanjang pengalaman aku, tak pernah awek mintak jojos dengan ayat camtu. Anyway, untuk tidak menghampakan permintaan awek ni, aku pon bukak baju dan seluar. Terus aku panjat badan awek ni, tapi tak masuk lagi. Aku mainkan dulu batang aku kat celah cipap dia sampai dia merengek suruh masukkan batang aku dalam cipap dia. Masa tu mata dia dah tinggal suku jer lagi yang terbukak. Mulut dia lak mencungap-cungap macam tak cukup oksigen. Aku pon kangkangkan awek tu dan halakan batang aku tepat kat lubang cipap dia. Memandangkan awek ni dara lagi, aku cium mulut dia dulu bagi tak rasa sakit sangat.

Tangan aku pon menghalakan batang aku ke dalam cipap dia. Masuk jer kepala aku, dia terus mendongak dan berkata "sayang.sakit" Aku pon bagi ayat power "Alah.sakit sikit jer. Tahan ye sayang" Awek tu angguk slow dan baring balik. Aku pon meneruskan kemasukkan batang aku. Sampai jer setengah batang, pelukan dia kat aku bertambah kuat. Dah sampai kat dara dia la tu. Aku pon dengan slow giler meneruskan perjalanan batang aku dan Chuppp!! Dah koyak dah dara awek aku ni. Awek ni terus peluk aku rapat2 sampai susah aku nak bernafas. Mulut dia ada keluar bunyi tapi cepat2 aku cover dengan ciuman molot aku. Muka awek ni berkerut giler tanda sakit. Tapi bukan dia aja yang sakit, batang aku pon sakit gak. Korang tau jelah cipap dara punya kemutan camana. Tapi stim punya pasal aku teruskan jugak kayuhan aku. Bila permukaan batang aku jumpa permukaan cipap dia, terus aku peluk dia kuat-kuat dan cakap kat dia yang aku sayang dia. tiba-tiba jer awek tu nangis dan cakap yang dia pon sayang kat aku. Tu pasallah dia bagi dara dia kat aku. Habih jer part jiwang tu, aku pon mula start nak sorong tarik. Mula-mula mesti la slow beb..Masuk 3 ke 4 kali sorong, cipap dia dah boleh adjust ngan batang aku, so senangla sikit. Awek ni pon aku tengok dah start enjoy. Mulut dia memang bising habis. Mengerang tak berhenti-henti. Mula-mula sakit, pas tu mengerang sedap lak. Aku nak cover ngan ciuman molot pon tak larat sebab aku sendiri pon tak cukup oksigen menahan kesedapan. Bertambah stim aku dengar keluh-kesah awek ni. Dah dekat setengah jam aku main, aku pon tukar posisi main style kuda lak. Aku kat bawah, dia kat atas. Walaupon ini kali pertama, tapi awek ni dah biasa tengok blue ngan kawan-kawan dia. Dia pon bangun dan duduk atas aku. Masa ni aku dapat pemandangan yang paling best. Sambil dia enjut, aku dapat tengok breast dia yang besar tu. Tapi tak berayun coz dah keras sangat. Tangan aku pon tak lepas-lepas ramas breast dia. Lebih kurang 15 minit aku tanya dia "dah puas?" Dia kat "belum sayang" Pelik betul aku..Susah betul nak puaskan awek ni.

Pas tu aku pon decide nak tukar position, dia kat bawah, aku kat atas. Masa tu aku pon keluar kan segala skill yang aku tahu. Habis aku lanyak cipap dia. Aku masukkan batang aku dan pusing-pusing sambil jolok ke kiri dan kanan. Kalau awek lain sure dah kalah, tapi awek ni lain macam sikit. Pas tu aku guna skill lain lak, aku angkat kaki dia dan gantung atas bahu. Kena position cam ni, baru lah dia respon giler. Dia kata sedap sangat position cam ni. Aku pon taruk kaw-kaw sampai dia turunkan kaki dia dan peluk aku kuat-kuat. Rupa-rupanya dia dah klimaks. Aku intai kat cipap dia dah terlihatlah lendir putih yang sebijik cam air mani aku. So awek ni dah puas, sampai turn aku lak. Aku pon enjut laju-laju sampai merecik peluh aku atas muka dia. Masa tu dia punya kemut punyalah kuat. Batang aku dah sakit kena kemut kuat sangat, aku pon cabut dan pancut kat luar. Lepas tu aku nak angkat kepala pon dah tak larat. Tak pernah aku jumpa awek yang kuat main cam awek ni. Dahlah susah nak klimaks, kemut punyala power. Lepas tu aku relax jap dan aku suruh dia blow job batang aku. Aku nak try 2nd round lak. Masa 2nd round tu aku main lagi lama. Dekat 2 jam dan dengan berbagai-bagai posisi termasuklah style doggie. Dia kata selama ni dia asyik tengok dalam tape jer, barulah hari nie dia merasa. Kalau korang nak tau, ini pon 1st time aku main style doggie. Best giler..Kalau calang-calang orang memang cepat pancut main style nie. Nasib baik aku ni pandai control..

Semenjak hari tu, kita orang selalu gak main. Tapi aku dah limit kan hanya 2 kali seminggu. Kalau selalu sangat, nanti jamm lak batang aku. Tapi itu cerita setahun yang lepas. Sekarang awek ni dah bertunang ngan orang lain. Aku punyalah frust. 2 minggu aku ponteng kerja. Walaupon aku dapat dara dia, tapi aku memang sayang giler kat awek ni..Ingat nak buat stock bini jer..So, sekarang aku nekad nak stay single..Sape2 nak contact aku email jer kat matnor20@hotmail.com. Sure aku balas punya.